Sunday, October 30, 2011

PENCARIAN DAN ZIARAH KE KUBUR SHARIP KEDAH WP LABUAN, MALAYSIA

Sekembalinya penulis dari ziarah anak-anak buah saudara Fairul di Kota Kinabalu, Sabah.Hasrat Penulis untuk mula mengutip dan mencatat carian bahan untuk penulisan SHARIF KEDAH baru tah mahu dimulakan,dan diawal permulanya pencarian bahan oleh penulis di internit tersangatlah susah dan payah.

Tiada bahan yang boleh diditik oleh berita Google. Empat hari berlalu, masih lagi mencari dan mencari... sehinggalah Allah swt datangkan pertolongan dengan gerakan hati seorang rakan sejawat penulis,menyapa dan bertanya,bila mana menyedari kesukaran penulis mencari-cari sesuatu.. beliau bertanya kepada penulis cari apa? Penulis pun kata saya sedang mencari bahan penulisan yang ada kaitan dengan Sarif Kedah tapi belum jumpa apa-apa,maka rakan penulis ini menyarankan kepada penulis agar mencuba mencarinya di carian Imeg google pula.

Carian paling mudah di Google ialah Abjad Sabah, patutlah ada yang mengeluh menyemak betul Abjad Sabah ini, katanya sangat menganggu di carian di Google ada sahaja terpampar. Nama yang Manis semanis dan hendsom penulisnya.. Nama penulis pun boleh dicari di Google dan boleh nampak Imeznya biodatanya... cangih betul tau.. macam mana nak delet tu? Sebab Makin timbul rasa ujub di hati penulis.

Apa-apa pun, apalah untuk Singgahlah baca ..... sejenak di warung Abjad Sabah, dengar-dengar kami punya story, kita boleh berkenal-kenalan, sedetik masa membacanya.... semestinya anda terhibur,, salam ukwah dan sudi-sudilah letak komen...(jangan risau dengan link blog ini) dan pasal tatabahasa itu maaf ya SPM Bahasa Melayu penulis tidak kepujian.

Alhamdulillah penulis akhirnya menemui satu Imeg yang bernama Sharif Kedah, bila penulis klik pada imeg gambar tersebut maka keluarlah dan terpamparlah alamat blog pengakses gambar tersebut, terima kasih,

bila membacanya, barulah tah sekarang penulis ada modal untuk bertanya-tanya sambil mengarang dan mengulas dan menambah-nambah petikan tersebut.

Carian Google yang ada mempamerkan imez Sarif Kedah
daengsaring.blogspot.com

merahsilu.blogspot.com/. Di'cache'
Friday, November 12, 2010
Lawatan tak dijangka ke Brunei - Ke Labuan dan makam Syarif Kedah
Biar dicopy and paste isi dari blogspot tentang satu watak yang dipanggil Daeng Saring (boleh klik sini...). Gambar sekitar makam pula ada di artikel Makam (Tomb of) Syarif Kedah.
Monday, December 21, 2009


Tengku Kedah
Tuanku Said Muhammad Ibni Tuanku Said Muhammad Shahbuddin (Tengku Kedah).
Lahir dan dibesarkan di Mekah, berhijrah ke Kedah dan W.P.Labuan pada tahun 1896M (1313H/1314H). Beliau adalah seorang pedagang dan pendakwah.
Sebelum menetap di W.P.Labuan, beliau pernah menetap selama dua (2) tahun di Kuching, Sarawak.
Meninggal dunia pada tahun 1943M (1361H/1362H/1363H) ketika berusia 116 tahun di Kg. Ranca-Ranca W.P.Labuan.

Tengku Kedah atau lebih dikenali dengan nama 'Tuanku' ataupun 'Syarif Kedah' adalah salah seorang yang amat dikenali terutama bagi masyarakat lama di sekitar W.P.Labuan dan kawasan berdekatannya. Beliau merupakan salah seorang penyebar agama islam yang terkenal pada suatu ketika dahulu. Tidak banyak maklumat berfakta yang diketahui tentang beliau selain daripada cerita-cerita lisan daripada orang-orang yang pernah mengenali beliau.

Sebab musabab kepada gelaran 'Tengku Kedah / Syarif Kedah' juga tidak dapat dipastikan puncanya. Berkemungkinan Kedah adalah tempat pertama beliau jejaki di rantau ini sebelum berhijrah ke W.P. Labuan menyebabkan masyarakat setempat mengelarnya Syarif dari Kedah ataupun ringkasnya 'Syarif Kedah', ataupun berkemungkinan juga ada di antara golongan orang lama di Kedah sendiri yang mengenali ataupun mengetahui akan sejarah beliau yang mungkin dapat menjelaskan akan biodata lanjut Syarif Kedah itu sendiri.

Status Tengku Kedah ini juga, samada mempunyai keluarga atau tidak selama beliau berada di kepulauan Borneo ini juga tidak dapat dipastikan, ada juga khabar angin menyatakan beliau mempunyai anak angkat, tidak tau sejauh mana kebenarannya.
Penceritaan secara lisan yang diperolehi, Syarif Kedah ini adalah merupakan sahabat karib kepada salah seorang daripada keturunan Daeng Saring@ Saieng ini iaitu Hj. Talib Bin Rahman. Hirakinya adalah 'Hj. Talib - Dg. Sitam (Ibu Hj. Talib/Isteri kepada Rahman) - Panglima Hj. Laut - Daeng Saring@ Saieng' dan kedua mereka ini telah mengaku bersaudara (adik-beradik).

Pada pandangan peribadi saya, keakraban di antara Syarif Kedah dengan Hj. Talib berkemungkinan dapat dilihat ataupun dikaitkan daripada akan persamaan keadaan makam mereka berdua. Bagi sesiapa yang pernah menziarahi makam Syarif Kedah ini yang terletak di Kg. Ranca-Ranca W.P. Labuan dengan makam Hj. Talib yang terletak di Kg. Mesapol di daerah Sipitang tentu akan dapat melihat persamaan keadaan di antara keduanya.

Sekian.

Sebagai langkahan pertama,penulis bertanya-tanya pada rakan sekerja dan kawan-kawan kenalan, pernah tak melihat gambar ini? Adakah benar imeg ini Sharif Kedah? Untuk mencari kepastian lah ini, dan Mereka membenarkan bahawa memang Imeg gambar tersebut adalah gambar Sharif Kedah yang terkenal itu.

Ada Kawan penulis bercerita, katanya Menurut cerita lisan orang tua-tua dan dari kawan-kawannya sendiri, kebiasaannya di beberapa rumah di Labuan ani, terutama di lokasi perumahan Kg. Bebuluh Laut memang ada mengantung Imeg Gambar Ini di dinding rumah mereka. Nak buat apa yekkk?

Dengan panduan bahan pembacaan penulis di internit itu, penulis mula tergerak hati untuk cuba memulakan expedisi mencari bahan dan ziarah ke lokasi tanah perkuburan orang Islam Kg.Ranca-Ranca Darat itu.

Cuti hujung minggu hari Sabtu, minggu setelah balik dari kota kinabalu, dan berbetulan pula tidak ada lagi aktiviti wajib mewajib masa kini, penulis nak pieeeeee Ujana Keawangan hajat untuk pergi uzerrrrrr laptop, awekssssss tak meen la..., biar aweksssss yang uzeeeeeeeerrrr sama gua, keh...keh.. keh gua memang hendsom orangnya tapi tak ada aweksssssss..... lah. Kenapa ya? Apa bole buat itu namanya reziki badan juga. And buat time ini wa memang sangat setia sama Si Dia. Everitinglah.... forrr... everrr . walaupun Si Dia Tak kesian sama gua.. wa bagi Si Dia chan tapi Si Dia tak mahu juga,,, gua mau tunggu dululah, sampai bilaaaa lu tunggu aaaaaaaaa???????????? Sampai bila-bila wa suka. gua punya suka hati la..

Selama bertugas bersama dengan Si Dia memang banyak yang terlapas pandang oleh penulis,di penghujung kontrek kerja penulis, dan di saat-saat perpindahan,,, berpisah baharulah datang kesempatan Kurniaan Allah swt untuk menikmatinya.. Anugerah pada perasaan itu juga adalah Nikmat, perasaan yang mengalaminya pun Nikmat, permulaan, pertengahan dan episod penghujung juga adalah Nikmat. Alhamdulillah.

Bahawa Allah swt gerakkan dihati penulis terusik maka makin meronta bergolodak terrangsang oleh satu daya rasa yang amat sentimentel, dan perasaan ini sebenarnya sudah agak lama tidak wujud. Alhamdulillah..

Sapatah dua kata yang tersumbang semasa bertugas bersama adalah sedikit sumbangan, biarpun lagak sumbang, Asalkan ada menyumbang. Mudah-mudahan sekadar apa tunjuk ajar perbincangan yang terlambat sebagai asas pengatahuan di pertemuan semasa di At-tarbiaatah biarpun lambat dan tidak seberapa memandai kerana diseleputi oleh beberapa emosi,lantas tidak sempat menyanggah rasa di kalbu,but,,, ahhhhhhhhh... is not for my bisnes... itu bukan dibidang ketentuan penulis. Allah Maha Kuasa.

Insyahallah tala’ah usaha berterusan dan doa hajat kami dan doa anda semua,merancang naluri Si Dia itulah qada dan qadarnya dan itulah rezekinya.... Insyahallah mudah-mudahan,,,,,, biarlah zahir hikmah perpindahan itu,( pasti ada yang mencadangkan pertukaran itu) akan mendatangkan kebajikan bagi kami, bagi anda dan khususnya pencerahan bagi Si Dia. Amin

Insyahallah..... Insyahallah........ insyahallah ...... di tempat baru suasana yang baru dan niat yang baru .... Nawitu lilahi taalah, bismilahi fil awali wal akhiri, maqbul niat dan hajat.. tiada siapa dapat menghalang dan menggalannya melainkan Qudrqt dan Iradat Allah swt jua.

Insyahallah tafaaul kerana di arah pindah di tempat yang baru seindah namanya di Nur Hidayah,,,,,, pencerahan pasti tiba... Allahuma ihdinasharatal mustaqiim, siraatal lazina ‘an amm tha’alihim gahiril magdu bi ‘alihiiim, Aaaaaaaaaamiiiin.

Apakah masam ani? Masih terbawa-bawa oleh emosi.. Maafkan Saya.

Sesak tak ada laptop ani,lebih sesak dari tiada girlfriend bah... jadik kena sepat-sepat pigi mensarilah... manalah tahu penulis bole jatuh hati dengan sebijik Acer..., gaji akhir kontrek dah nak masuk,,,, awal-awal pigi servylah dulu,,, jadik konon-konon hari ini sebelum ke UK, penulis menuju dan mahu singgah mensari-sari itu tanah perkuburan Orang Islam kg. Ranca-ranca.

Hari pertama pencarian ini nampakanya niat penulis tidak terkabul, penulis gagal mencari lokasi tanah perkuburan tersebut, dari pandangan penulis disekitar pencarian penulis dijalan raya Sungai Kaling ke Kg. Patau- Patau Darat, tidak kelihatan pun penanda arah tanah perkuburan Orang Islam tersebut. Penulis telah beberapa kali berleger-leger (macam itu penjahat pengintai pula) untuk memastikan dan mencari-cari setiap penanda tempat atau nama simpang yang boleh menunjukan tempat perkuburan tersebut.

Macam cerita-cerita di TV juga. Mesti konon operasi atau expedisi hari pertama gagal, Ultramen mesti kalah perlawanan pertama dengan makhluk perosak alam RAKSASA. Dong… dong…. Dong …dong lampu merah menyala.. amaran.. amaran... amaran... beteri anda kehabisan cas, ela la...la macam bunyi handphone kehabisan cas pula. Kena lari cepat-capat mencari tempat mengacas.

Baliklah......... ini oparasi gagal.. Penulis terkesan di hati,berkemungkinan kah? dikerana penulis ada niat yang kurang jelas? maka tidak dipermudahkan untuk berkunjung berziarah tanah perkuburan tersebut. Seperti Orang selalu kata itulah kau...... Salah Niat? Apakah niat penulis tadi tu ahhhhhhhh? tak kanlah penulis minta tu isi dalam kubur bangun pigi culik Si Dia... bah Awas tah kamu
aaaaaaaah.... Nauzubillah.. syirik lagi mensyirikan.

Penulis ada terdetik di hati juga untuk bertanya-tanyakan orang yang ada disekitar perjalanan sekitar perkampungan Ranca-Ranca Darat. Dimanakah tanah perkuburan tersebut? Namun muncul rasa malu dihati bertanya, biarpun MALU BERTANYA SESAT JALAN, rasa keresahan pada diri penulis, malu bukan kerana apa??, sedangkan penulis ini adalah orang asing di sini mengapa tiba-tiba bertanyakan hal perkuburan orang sini pula.

penulis gagal menjumpai sebarang petunjuk apa-apa. Penulis terpaksa menamatkan operasi pencarian tanah perkuburan pada hari ini. Tunda pada satu tarik yang akan ditentukan kemudian.

Tamat operasi pagi ini, Insyahallah ada masa, penulis akan cuba mencari lagi. Penulis menyusuri jalan pulang melalui sungai kaling ke perkampungan batu arang menuju ke bandar..

Rakan yang ingin ikut servay laptop tak muncul-muncu tiba pula... dua hajat tak menjadi.


tambahan rasa
Sepohon pokok berbuah manis belum tentu berkhasiat, sepohon pokok berbuah pahit belum tentu buah itu beracun,,, pokok beracun itu penat membuang buahnya sahaja... baik tah.. racunilah pokok itu sehingga ke akar umbi.... bismilah.

zamzambadruzaman.blog.com/.../akulturasi... - Terjemahkan halaman ini
Dalam sebuah hadits riwayat Imam Muslim, Rasulullah Saw pernah mengingatkan bahwa perjalanan sejarah Islam tidak tetap dalam satu keadaan tapi berubah dan bersifat fluktuatif (pasang surut) dalam sabdanya, “Innal islaama bada`a ghariiban wa saya’udu ghariiban kama bada`a.”

Islam pertama kali dibawa oleh Nabi Muhammad Saw di tengah masyarakat kafir Quraisy, mereka merasa asing dan aneh. Islam mengajak untuk bertauhid (mengesakan Allah) sementara mereka terbiasa menyembah berhala dengan jumlah yang banyak. Islam menuntun untuk beraklakul karimah (mulia) sementara mereka telah terbiasa dengan ahlak madzmumah (tercela) bergelimang dosa. Sabda Nabi, Islam akan kembali dianggap aneh seperti pertama kali datang kepada kafir Quraisy. “Fatuuba lighuraba`i,”

beruntunglah orang-orang yang dianggap aneh. yang dimaksud aneh disini bukanlah mereka yang membuat hal-hal yang aneh-aneh apalagi nyeleneh! Waktu itu juga para sahabat bertanya, “Man hum ya Rasulallah?” siapakah orang yang dianggap aneh itu wahai Rasul? Beliau menjawab, “Alladziina yushlihuuuna ‘inda fasaadinnaas.” Mereka adalah orang-orang yang tetap istiqomah (konsisten) melaksanakan kebaikan sesuai dengan ajaran Alquran dan assunah disaat orang-orang lain sudah berbuat kerusakan.

Islam sampai ke Indonesia tidaklah straight on (langsung) dibawa oleh para sahabat dari madinah ke Indonesia. Sebagaimana kita baca di dalam sejarah, Islam sampai ke Indonesia setelah melewati pusat-pusat agama budaya yang merupakan agama buatan dan hasil olah pikir manusia, sebalik dari agama wahyu yang berdasar kepada wahyu ilahi. Pusat-pusat agama budaya yang dilewati para pembawa ajaran Islam sebelum sampai ke Indonesia adalah Persia (Iran), India (anak benua asia), dan China.

Terjadi proses akulturasi antara pembawa ajaran Islam dengan masyarakat di pusat-pusat agama budaya tersebut. Terjadi proses “Iltibas bainal haq wal bathil,” percampuradukan antara nilai-nilai yang datang dari Islam dengan nilai-nilai batil yang bersumber dari ajaran-ajaran agama di pusat agama budaya tersebut.

Dari Persia ada agama Zarathustra (Zoroaster) dengan kitab suci Parasutra, pengaruhnya sampai saat ini masih melekat dari kisah Zaratusta yang ada dikitab tersebut jika kita bandingkan dengan Manakib Syeikh Abdul Qodir Zailani. Hanya pelaku utamanya saja yang berbeda. Ceritanya tetap sama aneh-aneh.

Demikian pula dari agama Sumeria Akkadia (thn 4000 sM), Tuhan tertingginya disebut Nebuila mempunyai anak laki-laki bergelar Bil dan anak perempuan bergelar Biltu (bahasa Arab; Bin dan Bintu). Anak laki-laki Nebuila bernama Bil Samek berwujud kepalanya manusia sedangkan tubuhnya ikan (kuda laut). Anak perempuan bernama Biltu Firish berkepala perempuan cantik bertubuh kuda. Karena keduanya merupakan “dewa” maka sayap menjadi pelengkap agar mereka bisa terbang. Jika kita bandingkan gambaran tersebut dengan gambaran “Buroq” pembawa Nabi isra mi’raj yang sering kita lihat di kalender-kalender kepercayaan dahulu mirip sekali; tubuhnya kuda wajahnya perempuan cantik dan bersayap. Demikian itu pengaruh agama Sumeria Akkadia.

Ketika masuk ke India disana terdapat banyak macam-macam agama. Diantaranya yang berpengaruh hingga detik ini pengaruh dari agama Upanisad yaitu Yoga; mengatur nafas dengan membaca puji-pujian, yang dibaca “Aham Brahmasmi berarti “Aku seorang brahma.”. Ketika membaca “Aham” nafas ditarik dan kepala menengok ke kanan, membaca “Brahmasmi” nafas dilepas kepala menengok ke kiri. Mempengaruhi agama Islam kalimat Aham Brahmasmi diganti dengan tahlil “Laa Ilaaha Illallah” sedangkan gerakan menengok ke kanan-kirinya tetap sama.

Dari China ada sebuah agama tertua di dunia, Hiyang. Ada yang disebut dengan Hiyang Firasat; dewa yang suka memberi firasat dengan menunggang berbagai binatang; Jika menunggang kupu-kupu maka Hiyang tersebut memberi isyarat akan ada tamu. Jika menunggangi burung peniang (cungcuing) memberi firasat ada orang mati. Jika menunggangi burung hantu lantas berbunyi memberi firasat ada orang mati. Dsbnya.
Ada yang disebut Hiyang Poh-Yan (Dewa hujan) konon berbentuk ular naga jumlahnya ada empat untuk mengatur hujan di keempat penjuru angin. Ular naga itu tinggal tiga karena yang melanggar amanah Hiyang Ambu dan Hiyang Bapa dewa tertinggi sehingga hujan menjadi tidak merata. Ketika dewa tertinggi membuat istana, Hiyang Poh-Yan yang berbentuk ular menangis karena tidak bisa membantu. Air matanya jatuh mengkristal seperti mutiara. Gundukan airmata tersebut diuntai oleh istrinya diberi nama Aksamala yang berarti untaian biji airmata. Itulah konon menurut ajaran agama Hiyang menjadi alat untuk menghitung puji-pujian.

Mempengaruhi agama kristen dikalungkan dengan liontin Salib namanya berubah menjadi Rosario. Mempengaruhi agama Islam digunakan untuk menghitung bacaan subhanallah diberi nama tasbe berasal dari kata tasbih terkena gejala bahasa apoko (pembuangan ponem diakhir seperti; bapak menjadi bapa, nenek menjadi nene) demikian tasbih menjadi tasbe. Nama aslinya Aksamala yang berasal dari agama Hiyang.

Ada pula yang disebut Hiyang Kunyang (Dewa kucing) dengan kepercayaan jika kita membunuh kucing akan dibalas oleh Hiyang Kunyang. Di kalangan sopir kepercayaan tersebut masih kuat. Mereka lebih menghargai nyawa kucing daripada manusia. Bahkan pada masyarakat dahulu ketika musim kemarau melanda mereka memandikan kucing agar hujan turun.

Dongeng Kuntilanak pun pengaruh dari agama Hiyang yang asalnya bernama Puntianak. Kepercayaannya jika ada perempuan melahirkan dan meninggal dunia arwahnya tidak diterima diakhirat berpunggung bolong jika dimasukkan paku akan kembali lagi menjadi manusia. Itu semua bersumber dari kepercayaan agama Hiyang yang sampai hari ini masih banyak dipercaya.

Upacara tiga dan tujuh bulan ketika wanita hamil termasuk ibadah dalam agama Hiyang. Wanita hamil memasuki bulan ketujuh harus mandi tujuh kali di tujuh sumur, mengganti pakaian tujuh kali, membuat manisan rujak tujuh macam, mandi kembang tujuh rupa terus dijual kepada anak-anak dengan uang pecahan genting.

Ketika seseorang meninggal dunia dalam agama Hiyang ada upacara tiga hari, 7 hari, 40 hari, 100 hari sampai 1000 hari. Sampai detik ini masih banyak dilakukan oleh kaum muslimin. Kalangan awam muslim menganggap itu semua bersumber dari ajaran Islam karena oleh kalangan pemuka agama dibumbui dengan membaca ayat quran dan do’a-do’a sehingga nampak seperti dari ajaran Islam. Dalam agama Hiyang air bekas memandikan orang yang meninggal digunakan untuk mencuci muka keluarga konon untuk menghapus bayangan orang yang meninggal. Kemudian dipakaikan pakaian bekas pernikahan bahkan jika dia orang berada dalam mulutnya dimasukan mutiara, tujuannya supaya lancar menjawab pertanyaan Hiyang Akhirat.

Bahkan umat Islam yang berangkat Haji terpengaruh dengan mencari sobekan qiswah ka’bah (baju ka’bah) tujuannya sama ketika meninggal dimasukkan ke mulut supaya lancar menjawab pertanyaan malaikat Munkar-Nakir.

Hal-hal tersebut di atas sekedar ilustrasi saja bagaimana ajaran Islam masuk ke Indonesia melewati pusat-pusat agama budaya dan terjadi akulturasi pencampuradukan nilai. Orang menganggap bahwa itu semua adat istiadat padahal bukan karena ada perbedaan yang sangat jelas antara adat dengan agama. Dalam surat Albaqoroh 42 Allah berfirman, “Wa laa talbisulhaqqo bilbaatili, wataktumul haqqo waantum ta’lamuun.” Janganlah sekali-kali kamu mencampur adukkan antara nilai-nilai alhaq yang datang dari Islam dengan nilai-nilai bathil yang bukan dari ajaran Islam dan janganlah sekali-kali kamu menyembunyikan, karena itu dilarang Allah apalagi ketika kita mengetahui bahwa itu semua salah.

Begitu Islam masuk ke Indonesia di dalamnya pun sudah terdapat agama-agama budaya dan kepercayaan lainnya; animisme (kepercayaan akan roh) bahwa ada tempat-tempat tertentu yang ditunggui roh (arwah); di pohon besar, di batu besar, di goa yang gelap. Maka agar tidak menggangu diberikanlah sesajen (sesajian). Cara-cara seperti ini masih ada dikalangan masyarakat kita. Datang bulan Muharram (syuro) dimana pada bulan tersebut konon meski banyak kebaikan juga banyak malapetaka oleh sebab itu dibuatlah labuan mengirim sesajen ke gunung atau kelautan bagi arwah yang menunggu ditempat-tempat tersebut.

Dinamisme (kepercayaan akan kekuatan ghaib pada benda-benda tertentu) seperti keris, batu ali, tombak, rambut bahkan tato (rajah) yang dulu dipercaya mempunyai kekuatan magis bisa mengusir jin, hantu sehingga para kriminal dahulu menggunakan tato dengan tujuan jika lari (buron) ke hutan lebat tidak akan diganggu oleh “penunggu hutan” tidak ada yang ditakuti.

Ketika seseorang berangkat haji para tetangga pesan bukan minta do’a tapi minta dibelikan batu ali dengan kepercayaan bahwa batu ali jenis tertentu mempunyai kekuatan magis. Inilah pengaruh dari dinamisme.

Rasulullah Saw pernah mengingatkan, sesungguhnya rukyah dalam pengertian jampi-jampi berbau syirik dan bercampur dengan nilai-nilai bathil, tamimah (isim atau jimat), tiwalah (pelet) semua itu perbuatan syirik yang sangat dilarang dalam ajaran Islam. Namun ada seorang tokoh ormas Islam besar mengatakan bahwa agama Islam yang bercampur aduk dengan nilai-nilai seperti di atas itu katanya “Islam keindonesiaan” yang harus dilestarikan. Ketika kita menggugat hal tersebut maka mereka mencap kita sebagai kelompok fundamentalis dengan terminologi negatif dengan pengertian kelompok ekstreem. Padahal kita hanya mengingatkan apa yang diingatkan Allah, “Wa laa talbisulhaqqo bilbaathili.”

Semua itu bukanlah adat karena menurut kaidah ushuliyah, “Alashlu fiel aadaati ma’qulul ma’na.” Yang disebut adat itu rasional, dapat dimengerti! Berbeda dengan ibadah, “Alashlu fiel ibaadaati ghair ma’qulul ma’na.” Yang disebut ibadah tidak bisa dimengerti; kenapa shubuh dua rakaat dan kenapa dzuhur empat rakaat. Tidak ada jawaban! Orang hanya mengatakan aturannya seperti itu.

Yang disebut adat itu dapat dimengerti akal; kenapa kita makan? Karena lapar! Kenapa kita tidur? Karena ngantuk! Inilah adat. Tapi, kenapa wanita hamil harus membuat manisan rujak tujuh macam? Kenapa pengantin harus menginjak telur? Ini semua tidak ada jawaban! Hal-hal seperti ini sulit untuk dikategorikan sebagai adat istiadat tetapi hal tersebut sama dengan ibadah. Hanya saja jika hal tersebut dikategorikan ibadah adakah sumbernya dari Rasulullah Saw? Kalau tidak ada maka itulah hal-hal yang harus kita jauhi karena termasuk perbuatan-perbuatan bathil yang telah Allah ingatkan dengan keras, “Walaa talbisul haqqo bilbaathil.”

Mudah-mudahan Allah Swt membimbing kita dengan rahmat dan hidayahnya sehingga kita tidak terjerumus ke dalam upaya iltibas percampuradukkan nilai-nilai yang terkontaminasi oleh nilai-nilai bathil seperti ilustrasi di atas.

Mudah-mudahan Allah Swt mengampuni segala kealfaan dan ketidaktahuan kita dan menunjukkan ke jalan yang lurus serta menempatkan kita bersama dengan orang-orang yang berada dalam ni’matnya. Amien!

Ringkasan Khutbah Jum’at
Masjid Persatuan Islam Pajagalan Bandung
Khatib: KH. Shiddiq Amien, MBA
Penyunting: A. Saepul Hakim
Jum’at Pertama, 1 Februari 2008

No comments:

Post a Comment

DAFTAR AHLI ONLINE

PERTUBUHAN GERAK SENI SILAT ABJAD ASLI JABAT KILAT MALAYSIA  CAW. SABAH

Borang Permohonan Menjadi Ahli Online

Nama :
Umur :
Alamat Tempat Tinggal:
Pekerjaan :
Alamat Tempat Kerja :
No.Hp :
Email Address:
Catatan / komen / Pendapat

sila sediakan :

2 keping gambar ukuran pasport

2 Salinan My Kad depan belakang

Yuran Pendaftaran RM50.

 


This form powered by Freedback