Sunday, October 24, 2010

Legenda Nunuk Ragang Versi Abjad Sabah & Asal Muasal Dusun Ranau





Cemburu juga penulis melihat kesibukan rakan-rakan yang kegelisahan mahu menyiapkan kerja kursus KDC mereka. Penulis sebenarnya dah tiada hati bab sambung-menyambung belajar ini. Penulis betul-betul respek dengan mereka-mereka yang masih sanggup dan minat sambung belajar, dah ada keluarga, dah ada rumah,dah ada kereta,sedangk bekerja lagi. Di mana lagi masa mereka pada menyiapkan kerja kursus yang di berikan.

Dulu masa Guru Sandaran penulis tidak terpilih masuk Kursus Dalam Cuti (KDC) kerana kepujian SPM tidak mencukupi dan penulis tidak pernah cuba untuk mengambil peperiksaan ini kembali .pokoknya memang malas la. Bolehkah dapat sarjana tanpa masuk kelas ?

Setalah sekian lama, peluang untuk ke KDC datang lagi. SPM penulis masih jadi Masalah, jabatan dah ada bagi peluang untuk merayu dan penulis masih tidak tergerak,mudah-mudahan nanti terkabulah doa rakan-rakan yang inginkan dan mengharapkan penulis pun akan masuk KDC akhirnya.

Dalam kesibukan mencela kawan-kawan ketika dalam pencarian bahan kerja kursus KDC ini, penulis mendapat idea lain untuk sambungan cerita artikel mengenai Mandur Sarip tapi dalam bentuk begini.Tak syok pula kalau tambah-tambah di artikel lama.

Dan memang sudah lama tersimpan di hati penulis, untuk menulis mengenai asal Muasal Bangsa yang di daftarakan dan dipanggil juga sebagai KadazanDusun, apa yang penulis jumpa dalam penulisan di blog dan forum hampir dengan gaya dan cerita yang lebih kurang sama, jadi penulis rangkumkannya dalam bentuk kumpulan analisis penulis, Mengenai Asal-Usul Orang Dusun Khususnya yang di Ranau. persembahan penulis ini sememang bergaya dan ceritanya lebih sumbang , tapi asalkan menyumbang.

Tajuk ini memang berat , dah lah penulis tiada pengalaman menulis, kiranya masih menetap di lohan boleh juga refres bahan-bahan cerita dari rakan-rakan, banyak yang kelupaan sudah, penulis pun tidak ada bahan bacaan kajian yang suai. Penulis hanya petik celup salin dari ingatan dan dari pembacaan di internit. Jadi Maksudnya dan tujuannya penulis ini hanya mahu menyumbang penulisan yang panjang dari tulisan-tulisan yang terdahulu.

Ketika penulis menyemak penulisan ini rupanya dah berhari-hari, sudah lama siap, Cuma belum lengkap kerana cadangan belum di tutup. Penulis masih kekal dalam penceritaan marapu dan tidak terikat dengan tajuk asal.

Dan pertama kalinya juga penulis menolak ajakan kawan di hujung minggu untuk makan minum luar, ke tepian pantai dihembus angin pantai, menonton anak-anak kecil berteriakan berkejar-kejaran, melihat anak muda berpeleseran, semata-mata dengan alasan nak siapkan penulisan ini.

Bila penulis mula merangka penulisan ini, penulis mula merasakan sesuatu yang lain dari kebiasaan, kadang-kadang terlupa makan minum, tak sedar hari telah siang dan siang sudah berganti malam. nak tidur pun masih terbayang-bayang . macam orang putus cinta pula, tapi memang,… Mengurat dah terabai…. but I still luving you…

Penulis bersekolah setakat tingkatan lima, Bahasa Melayu pun cukup-cukup makan. Manalah pandai buat penulisan kursus bertaraf sijil. Yang penulis tulis dan sambungkan ini hanya bertaraf Setakat cerita kadai kopi. Orang yang biasa buat kerja kursus tersenyum atau mungkin tertawa melihat hasil penulisan seumpama ini. Penulis sendiri pun tidak faham apa yang ditulis dalam penulisan ini.

Pengalaman penulis menulis mengenai Mandur Sarip, yang mendapat komen dari Pembaca maka bertambahlah semangat penulis ,untuk meneroka cerita yang lebih mencabar. Cuma suka penulis ingatkan juga, tolonglah buang rasa TAKSUB ketika membanding beza cerita yang penulis akan hidangkan.

Rasanya tidak susah untuk cuba memahami apa sebenar yang ingin penulis sampaikan,semuanya adalah cerita kadai kopi tak berjual pun,freee bah dan dalam penulisan bukan iktikad penulis semata-mata. Jauh sekali untuk pula menyentuh senseviti,sifat atau kelakuan mana-mana suku kaum, bangsa, tempat atau individu melainkan namanya disertakan sebagai Bahan rujukan dan renungan bersama.

Di sababkan artikel ini bukan penulisan untuk peringkat PHD atau sarjana,bahan yang penulis sumbangkan kebanyakanya dalam bentuk taklid dari pencarinan bahan dari internet di campur dengan ingatan cerita mulut ke mulut oleh orang-orang tua, dan semestinya dari penulis talfiq pada sumber bacaan internit,dan dari diri cerita penulis sendiri berdasarkan pengalaman makna dan metos setempat.

Kebiasaannya penulis hanya mahu menimbulkan persoalan dan menghidangkan apa dari ketemberangan diri penulis sendiri, keterangan lengkap dan ada sumber tidak penulis sertakan, supaya mungkin nanti ada zenerasi lain yang lebih berminat untuk cuba menyelasaikanya dan menghuraikanya dalam peringkat sarjana atau Doktor.

Lepas ambil STA di Tahzib Titi Serong Parit Buntar Perak,Ustaz Mansur sarankan penulis pergi sambung belajar terus ke Mesir,penulis pula memilih untuk balik kampong,konon niat cari kerjalah dulu, bila sah jawatan nanti, boleh sambung belajar, boleh dapat separuh gaji atau mohon biasiwa kerajaaan, maklumlah penulis ini hanya orang kampong,tak ada belanja nak sekolah, itu saja idea yang ada,untuk sambung belajar.

Cari punya cari, tak dapat pula apa-apa kerja. Teruslah penulis Jadi orang kampong kais pagi makan lusa. Rakan-rakan yang berjaya menyambung pelajaran ke Mesir dan ke Timur Tengah, sudah balik ke Tanah Air,membawa segulung ijazah dan mendapat pula pekerjaan yang baik. penulis pula masih bergelumung dengan segala macam bentuk kerja, semata-mata untuk melanjutkan kelangsungan kehidupan.Pengalaman kerja!!! Dan pengalaman cari kerja…. Boleh tahan.

Dalam kelangsungan mencari kehidupan ini penulis kongsikan pengalaman kepernahan keterlibatan dalam politik, penulis tolong berkempen dalam percubaan Perebutan Jawatan Ketua Bahagian Parti Bersatu Rakyat Sabah (PBRS) Bahagian Kinabalu antara Bekas adun Kundasang ( dari PBS) EN Karim Adam (Kalah) yang akan menentang penyandang ketua PBRS Kinabalu En Arimin.

Cerita ini ketika pada percubaan Datok DR Jefri kintingan menentang Datok Sri Josip kurup sebagai persiden Parti Bersatu Rakyat Sabah. (akhirnya dipecat oleh Datok jusip)

Keterlibatan penulis ini adalah oleh perlawan oleh ahli keluarga 1.En. Ajimin Rusidi (kalah) yang juga bertanding sebagai Ahli jawatan kuasa bahagian PBRS Kinabalu. Dalam kumpulan En Karim Adam ini, penulis dan rakan-rakan ada kebebasan keluar masuk di rumah EN. Karim Adam di kampong Bundu Tuhan Ranau.

Sesuatu yang penulis temui dalam rumah EN Karim Adam, adalah para tetamu yang keluar masuk dalam rumah En Karim Adam akan mengucapkan salam keagaman orang islam tanpa segan silu. EN. Karim Adam sebanarnya non Muslim. Penulis merasakan Kemungkinan para tetamu ini beragama islam juga, Kerana biasanya pada situasi seperti ini dan pada majlis-majlis perkhawinan keluarga bukan islam, orang yang datang menolong menyediakan masakan sajian makanan adalah dari keluarga yang beragama Islam. Cuma dari penulis macam mana pula peralatan memasak ini, disediakan oleh siapa?

Penulis Kurang pastilah kalau para pengunjung Rumah En. Karim Adam ini mengenali penulis atau tidak sebagai Ustaz. dan penulis pun sudah tidak ingat adakah penulis ada makan atau minum ketika dalam rumah tersebut.

Dalam kumpulan kami ini 2.EN. Nasirin (Kalah)yang cuba bertanding sebagai timbalan ketua pemuda menantang Artis Lagu Dusun En. Jahamin Akul (Ipar EN. Ajimin). seorang lagi rakan muslim,dahulunya memang orang kuat Parti USNO dan penyokong kuat EN. Arimin sendiri,entah kenapa tiba-tiba jadi juga ia penentang kuat,iaitu 3.En Manjid.

Rumah En. Manjid Ketika itu berbetulan Simpang berpisah antara Jalan Ke KG. Napong Ranau,dengan Jalan menuju Ke KG. Namaus Bengkud Ranau.penulis pun sudah bertahun-tahun tidak melalui kawasan tersebut, Orang cerita jalan tersebut telah di naik tarap dan simpang tersebut telah terbena satu roundabout,dan pada masa kini banyak bangunan gerai berdiri beroperasi di kawasan sekitarnya.Penulis tidak tahu di mana sudah rumah En. Manjdi sekarang.

Ketika di rumah En. Karim Adam ini. En Manjid mengkaisahkan satu cerita kepada penulis berkaitan dari hal – ehwal penubuhan parti UNKO (ogos 1961) dan UPKO (mei 1964).Menurut En. Manjid perkatan Kadazan dan Dusun didaftarkan oleh suruhanjaya pungutan suara (Lord Cobbold) sebagai bangsa dan bahasa ketika pungutan suara ke arah kemerdekaan dan Pengabungan Sabah Dengan Semananjung Tanah Malayu( Malayan Union.)

Menurut En. Manjid ,Perkataan Kadazan berasal dari kata( kekadaian) yang bermaksudi kawasan kedai-kedai, bila mana suruhanjaya itu bertanya kamu dari mana? Oleh kerana lahzah (logahat) orang dari kekedaian ini,menyebut perkatan kekedaian, kedengaran oleh suruhanjaya sebagai berbunyi kadazan. Manakala orang yang berasal dari bukit,yang biasanya berbuat tanaman atau berkerja di ladang getah british menjawab kepada pertanyaaan suruhanjaya tersebut sebagai. Mereka menjawab dari kekebunan Maka tidak lain dan tidak bukan suruhanjaya ini pun meletakan oh kamu dari Dusun(Bukit). Maka jadilah Dusun sebagai pengenalan mereka pula.

Maka oleh itu berdasarkan seperti di amalkan di Negara-Negara yang terdahulu ada pilihan raya.Nama parti bergantung pada kecenderungannya. Maka di sarankan oleh surhanjaya tersebut PASOKMEMEGUN januari 1962 (tiong hua) untuk golongan Bangsawan peniaga sebagai dari kekadaian. Dan suruhanjaya menyarankan pula UNKO sebagai pejuang golongan petani (Dusun).

Oleh kerana perkiraan tersebut penulis mengambil dan berpendirian kadazan dan dusun itu bukan bahasa atau bangsa ianya hanya logictik dan Hanya telah dinamakan oleh Suruhanjaya pungutan cabbole tersebut.

JADI APAKAH GERANGANYA BAHASA DAN BANGSA KITA YANG SEBETULNYA?

Oleh kerana berbetulan dengan cerita Arwah Tok Ayah Tasik Cikgu Saidin Pulau Pinang.suatu ketika dahulu, yang tidak mengiyakan bahawa penulis dari bangsa Dusun malah menyatakan Bangsa Dusun tidak ada,dan dinyatkannya lagi Dusun maksudnya perkebunan dan penulis di nyatakan pula kononya adalah dari suku Bangsa Bugis. Tok Ayah Tasik nyatakan juga, orang rumahnya adalah Jawa.

Keluarga penulis Bugis? Jauh dalam naluri diri memang merasakan adanya kebenaranya. Kalau Bugis macam mana membuktikan? Kalau Dusun memanglah tak boleh .
Penulis sebenarnya tidak tertarik pada penentuan atau penjenamaan sesuatu suku bangsa. Kerana ianya akan menjadikan kita asabiah (perkauman) pada bangsa. kesemua punca peperangan dan pergaduhan di seluruh muka bumi pada masa ini adalah hal berkaitan suku bangsa (Asabiah) perkauman, inilah yang di terapkan oleh penjajah kepada mana-mana tanah jajahanya.

Jadi penulis lebih terbuka dalam pergaulan bangsa dan pegangan Agama, hormat dan menghormati,kasih sayang sesama manusia. Kehidupan beragama lebih keutamaan,dan Keagamaan ini yang seharusnya akan bermula dalam rumah sendiri dan jangan tersalah masuk rumah,apa tah lagi mencoroboh rumah orang.

Setakat ini penulis masih ingat isi buku ini ( buku ini berjual,) Cuma dalam pautan ini penulis ingin pamerkan nama pengarangnya openlibrary.org/works/OL4266201W/Hikayat_Datuk_Merpati - Cached

Dari pembacaan penulis pada buku-buku DR HM Tuah Iskandar, beliau pun sering mengulang-ulang isi cerita pada setiap bukunya, jadi penulis pun tidak kaisahlah dengan isi penceritaan dari penulisan yang lepas-lepas masih terkandung dalam penulisan ini. Kadang-kadang ada idea penambahan maklumat cerita untuk topic yang telah lepas tapi, memang tidak seronok sudah mahu mengedit bahan tersebut.

Dalam pencarian suku bangsa. Suku kaum, bahasa bangsa, bahasa kaum ini lebih baiknya penulis mulakan dengan Pengkaisahan Dari perpesktip Agama Islam.

Agama Islam di turunkan Kepada Nabi Muhammad Saw. Sebagai Nabi terakhir yang mana juga, Agama Islam ini Memansukan pula semua ajaran agama di Muka Bumi ini, yang telah diturunkan sebelumnya. orang Islam yakin dan percaya Manusia pertama Nabi Adam as, lelaki pertama pun juga Nabi Adam as.

Orang Islam Menolak kepercayaan Teori Barat yang beranggapan manusia ini berasal dari evolosi kaum monyet. Ajaran Islam hanya bolah menerima kemungkinan kaum monyet ini pernah menjadi kalifah di Muka Bumi sebelum di turunkan jasad Nabi Adam as. Sebagai kelompok khalifah terakhir Muka Bumi.

Selepas semua makhluk telah habis bergilir pernah mentadbir bumi mengikut jumlah perkiraan masa tahun masing-masing, maka tiba pula giliran Manusia yang akan menjadi kalifah di muka bumi,perkhabaran Allah swt akan menciptakan makhluk sebagai khalifah terakhir di muka bumi mendorong mengundang rasa tidak senang Puak iblis laknatullah,Lalu cuba menggunakan malaikat untuk menyanggah kehendak Allah swt.

Ketika Allah swt hendek menzahirkan lembaga Jasad Adam ,lalu Allah swt bersabda kepada malaikat Jibrail as untuk mengambil tanah di muka bumi untuk di buat jasad lembaga Nabi Adam as. Oleh kerana sumpahan bumi , malaikat jibrail kembali tanpa membawa tanah tersebut, lalu Allah swt bersabda kepada satu demi satu para malaikat hinggalah tiba giliran Malaikat Izrail as.

Oleh kerana malaikat Izrail as yang berjaya membawa tanah tersebut dari muka bumi,maka di perintahkan juga pula akhirnya, tugas malaikat Izrail as untuk mencabut nyawa para manusia, dan dikeranakan malaikat Izrail as tidak mahu dipersalahkan oleh manusia atas pencabutan nyawa ini, maka Allah swt menciptakan adat musabab kematian seseorang manusia.

Generasi manusia yang akan menjadi khalifah di muka bumi ini selama 7 tahun sahaja,di mana ia bermula dari Nabi Adam as sendiri. Nabi Adam as di ciptakan dari campuran tanah, manakala pasanganya siti Hawa diciptakan dari tulang rusuk Nabi Adam as sendiri.

Lahirlah pula dari Pasangan Adam dan hawa ini, kembar anak yang pertama berkulit putih,manakala pasangan anak kembar yang kedua ini pula mempunyai warna kulit yang agak gelap. Dan Dari hanya perkiraan pasal warna kulit menjadi punca perselisihan pertama di antara manusia dan itulah juga factor berlakunya juga pembunuhan yang pertama di muka bumi. Iblis Laknatullah akan terus menjadi pendorong kepada Nafsu kearah kejahatan,kearah kemaksiatan ,kearah kemusyirkan.

Iblis lakntullah telah berikrar untuk mengoda manusia ini hingga ke hari kehancuran muka bumi ini. Iblis tidak akan senang dengan amalan kebaikan yang di lakukan oleh anak cucu Adam as. Iblis Laknatullah akan menghalang dan memalingkan anak cucu Nabi Adam as ini dari mendapat ilmu pengatahuan yang menyuluh kehidupanBeragama.

Dan dari kedua pasangan anak kembar yang berwarna putih dan berwarna agak gelap itu,maka bertambanya banyak makhluk manusia di muka bumi ini, dan sekian tahun sekian bertambah banyaknya makhluk di muka bumi ini, setelah beribu-ribu tahun maka meratalah makhluk manusia di muka bumi ini dan penuhlah segenap penjuru muka bumi.

Bahasa apakah yang di gunakan oleh Nabi Adam as dan Siti Hawa as ketika di syurga? Adakah bahasa itu berubah Ketika mereka diturunkan Oleh Allah Swt ke Muka Bumi? bahasa apakah yang di gunakan oleh pasangan anak kembar mereka yang berkulit putih dan oleh pasangan anak kembar yang berkulit agak gelap itu? Bahasa apakah yang digunakan oleh makhluk manusia yang makin bertambah dan makin merata di seluruh pelusuk muka dunia ini?

Pada hari ini kita rasanya tak perlu lagi ditunjuk di ajar. Macam mana mahu tahu ras-ras di dunia? orang boleh faham macam mana Ras orang dari Afrika, Ras dari Asia Timur, Ras dari Eropah, Ras dari asia Tengah, Ras dari Amerika utara , Ras dari Amerika Latin apa tah lagi bagi bumi sendiri kawasan Nusa Tenggara(Asia Tenggara).

BAGAIMANA PULA DENGAN RAS SABAH ?


Pada asalnya, nama 'Sabah' itu merupakan nama asli penduduk peribumi di Sabah bagi bahagian tertentu di pantai barat laut, khususnya yang telah digunakan secara rasmi pada tahun 1877 sempena penganugerahan gelaran Maharaja Sabah kepada Baron Gustave Von Overbeck (salah seorang pengarah syarikat British North Borneo Company) oleh Sultan Brunei, Abdul Momin (1852-85).

Kawasan 'Sabah' ketika itu adalah merujuk kepada semua wilayah, sungai, daratan dan daerah yang terletak di dalam kawasan antara Teluk Kimanis di pantai barat laut Borneo dengan Sungai Sibuko di pantai timur. Di antara 21 Jun 1877 dan 22 Januari 1878, kawasan-kawasan tersebut telah disewakan kepada Syarikat Berpiagam Borneo Utara oleh Sultan Abdul Momin Brunei, Pengiran Temenggung Sahibul Bahar Brunei, dan Sultan Jamal Al-Alam Sulu.

Istilah 'Sabah' ini secara beransur-ansur digunakan untuk merujuk kepada wilayah Borneo Utara tetapi istilah ini mula digunakan secara rasmi sejak mencapai kemerdekaan pada tahun 1963 melalui kemasukannya dalam Persekutuan Malaysia.

Negeri Sabah terdiri daripada lima bahagan pentadbiran iaitu Tawau, Sandakan, Kudat, Pantai Barat dan Pedalaman.Bahagian-bahagian tersebut dibahagikan kepada daerah-daerah pentadbiran, iaitu sejumlah 23 buah daerah keseluruhannya diseluruh Sabah. Kinabatangan merupakan daerah yang terbesar dengan keluasan 17,594 kilometer persegi. Manakala Kota Kinabalu adalah daerah yang terkecil sekali dengan keluasan 350 kilometer persegi.


DAERAH RANAU SABAH


MUKIM DALAM DAERAH RANAU

1-Liwagu
Pekan Ranau, Kimolohing, Muhibbah, Paka II, Longut Baru, Kiaburi, Rapak/Takurik, Lingkudau, Tiang Baru, Kasiladan/Giman/Kawog, Kandawayon, Mininsalu Baru

2-Tanah Rata/Kituntul
Lukapon, Tagudon Baru, Sinarut, Lasing, Marakau, Kilimu, Tanah Merah, Bahab, Libang, Kokob Baru, Tudangan, Matan, Silou, Badukan, Kituntul Lama, Kituntul Baru,Togoyog/Lipoi, Kinapulidan, Mindahuon Baru, Rugading, Kigiok

3-Tambiau/Mohimboyon
Kibbas, Purakagis, Koporingan,Tambiau, Sarapong, Paka I, Toboh Baru, Lipasu Baru, Lipasu Lama, Wa'ang, Kiwawoi, Mohimboyon Suminimpod/Kopongian Gana-Gana, Kopongian, Giring-Giring, Nampasan Lama, Gaur, Suminimpod, Mininsalu Lama/Narambai, Niasan, Bayag, Kita'ie, Longut, Tiang Lama

4-Kundasang/Bundu Tuhan
Pinausuk,Tambalang, Ruhukon, Sinisian, Samuroh, Naradau, Desa Aman, Lembah Permai, Dumpiring Bawah, Kinaundusan, JKDB Pekan Kundasang, Dumpiring Atas, Kinasaraban, Kundasang Lama, Cinta Mata, Kalangaan, Kauluan, Mesilou, Sokid Bundu Tuhan, Siba Bundu Tuhan, Gondohon

5-Lohan/Bongkud
Lohan Ulu, Karanaan Baru, Kinasaraban Baru, Lohan Scheme I, Minihas/Maukab Baru, Randagong Baru, Kinorotuan, Silad, Lohan Scheme II, Simpangan Poring, Nampasan Baru, Poring, Nopung II, Nopung I, Narawang, Namaus Bongkud, Bongkud, Lutut, Waluhu

6-Randagong
Mumpait, Kinirisan, Poropot, Randagong, Lagkau, Kosisingan,Tungou, Sumalang, Maukab

7-Perancangan
Singgaron Baru,Togis, Perancangan, Debut Langsat, Takutan, Langsat, Nalumad, Kilanas Baru, Kirokot

8-Nalapak
Sodul I, Sodul II, Muruk, Luanti Baru, Nalapak, Kobuh Baru, Nabutan, Sungangon, Sagindai Baru, Sagindai Lama

9-Timbua
Tarawas, Pinawantai, Pahu Pinawantai, Debut Timbua, Kimboroi Timbua,Timbua, Lobou Baru, Togop Laut, Tinutuan, Togop Darat, MerunginI, Lobou Timbua, Merungin II, Pinampadan,Tibabar,Turuntungan, Monggis,Tumbalang, Lobou Lama, Daramakon, Keiyep, Nawanon, Kantas Baru, Pugi

10-Karanaan/Tagudon
Karanaan, Sosondoton, Komburongoh/Mogoho/Soyod, Piasau,Tagudon Lama/Pulutan, Himbaan, Pahu, Ratau, Terolobou, Tinatasan, Toboh Pahu,Toboh Lama,Tudan II,Tudan I

11-Paginatan
Matupang, Tarikon/Tadsom, Minihas, Paginatan, Bunakon, Lungkidau, Soborong Paginatan, Maringkan, Balisok, Tabah, Nunuk Ragang, Toupus, Miruru, Mangkadait, Mindahuon Lama, Toporoh, Mentapok

12-Malinsou
Mokodou, Kopuakan,Tanid, Linapasan, Malinsou Darat / Nasakot, Sumbilangon, Wayan, Tinindoi, Sinurai, Mangkapoh I,Tinanum/Mangkapoh II, Mampakot/Malinsou

13-Kaingaran
Paka Sugut, Meningkulau, Kawiyan, Kilanas Sugut, Giring, Pinutudaan/Minintob, Kaingaran, Kotog, Meridi, Betong, Tinongian, Namaus, Ulu Sugut, Kiwakau, Karagasan, Pamaitan, Patau,Tundangon Ulu Mansalu, Gan, Gusi.

PENAMPATAN DAN PERKAMPUNGAN AWAL RANAU

Mengenai metos penjanamaan Nama Kota Ranau, penulis TIDAK TERTARIK dengan asal- muasal nama Ranau dari keranaan Ranahen(lumpur sawah padi) berat lidah penulis untuk menyebut bagi memadankanya.Lagipun pada penulis nama Ranau lebih awal di namakan daripada pembukaan tanah sawah di mukim Tanah Rata.

Penulis ingin menarik perhatian pembaca berkenaan Penamaan Kota Ranau berdasarkan dua cerita ini, cerita pertama ijtihad penulis,dalam bahasa arab, (RA NUR) RA= bemaksud melihat dan NUR = ( cahaya), maknanya satu kawasan yang kelihatan bercahaya.( luas mata memandang ) *mudah-mudahan penulis atau siapa-siapa akan dapat menyatakan periwayatan versi ini dalam penulisan Akan datang.

Dan versi kedua yang pernah di gambarkan oleh pengkaji Gempa selapas beberapa gegaran gempa yang pernah menimpa kawasan Ranau beberapa tahun dulu, kata mereka Ranau mungkin asalnya sebuah danau ( bahasa Indonosia) tasik atau kelihatan seperti ( danau) tasik atau akan ada suatu masa ketikanya berpontesi kambali menjadi sebuah danau (Tasik). Oleh kerana kelihatan seperti danau (Tasik) maka ternamalah Danau Ranau.
discoverindonesia.net/.../lake-ranau-the-mysterious-beauty/ - United States – id.wikipedia.org/wiki/Danau_Ranau

Penempatan baru antara yang terawal (di Ranau) akhirnya di beri nama mengikut sejarah pembukaan penampatan perkampungan tersebut,dan masing-masing penampatan tersebut mempunya sejerah dan pahlawan legenda masing-masing, siapa yang kuat itulah kudrat.

Tidak dapat di pastikan dengan nyata akan kerterawalanya pembukaan penempatan, seperti Kg.karanaan, Kg. Tegudon Lama, Kg. Ratau, Kg. Sesondoton, Kg. Tudan. Kg. Toboh. Kg. Kemburengah, Kg. Randagong Lama Kg. Laiwan, Kg. Bundu Tuhan, Kg. Kinasaraban Lama.

Tapi lama-kelamaan apabila penduduk setempat semakin ramai dan bertambah sesak, serta sumber makanan pun semakin berkurangan, sekali lagi migrasi penghijrahaan dan pembukaan penampatan baharu.

Semakin banyaklah Penampatan baru di buka (zon utara,zon tengah dan zon selatan ) (contoh) Kundasang ,Pinausuk, Lohan, Teguden Baru, Tanah rata, Marakau, Nalapak ,Bengkud.,Perancangan, Segindai.Metupang.

Di Sab Zon Utara seperti di Narawang, dan monitriti lohan ulu,dan lohan schema satu dan mejeroti penghuni Kg. Singgaron Baru Ranau pula Mereka berasal dari Kadamaian kg. Lobong-lobong dan Kg. Piasau Kota Belud atau Kg. Singgaron lama Pekan Nabalu.

Dan terdapat penampatan Di Ranau, yang penulis sendiri tidak faham bahasa yang di guna pakai seperti (Zon Timur) di Nunuk Ragang, Kg. Tempies, Kg. Kigiwit, kg. Paus dan dari Kg. Pinawantai hingga ke Kg. Naradau (zon Garas ) dan di penempatan bermula di Kg. Merungin satu hinggalah Ke Kg.Gusi.(zon Kaingaran)

Kg. Gusi (skgusi.blogspot.com/ - Cached - Similar) Berada di sampadan Ranau ,Kota Merudu dan Beluran, semasa aktiviti pembalakan masih berleluasa, kawasan ini hanya boleh di hubungi dan di lalui oleh pacuan Empat roda. Manakala pada masa sekarang terdapatnya jalan raya bertar yang menghubungkan Kota merudu dan Beluran, rasanya sedikit masa lagi akan adanya juga jalan raya dari Kg.Gusi atau Kg. Naradan atau Kg. Tegep darat Menuju Jalan Raya Kota Merudu- Beluran.

Penulis pernah bertugas sebagai Guru Sandaran Agama di SK. Karagasan Sugut Ranau,yang mana segala Pengurusan sekolah di uruskan oleh Daerah Ranau, Manakala untuk segala urusan Tanah dan Klinik kesihatan terpaksa Berurusan dengan Daerah Beluran( Sandakan ).Dan pernah pada satu hari penulis melihat Bot Kesihatan Pekan Beluran Memantau Klinik Kesihatan di Kg. Kaingaran,ini bermakna ada jalan Sungai menyusuri Sg. Sugud yang membolehkan untuk sampai Ke Pekan Beluran. albertadika.blogspot.com/2009/.../kampung-puralai-ranau.html - Cached - Similar

Ketika bertugas di Sk. Karagasan penulis pernah dan sempat mengenal dan mendengar Legenda politik zaman Moden En.Norobon @ Vitalis @ Nordin, yang menjadi pembuka dan ketua Kampung dan Pengerusi JKKK dan Pengerusi Tempat Ibadat Keagamaan, pada bebarapa nama Kampung pada satu masa yang sama,Contohnya Kg. Kepuakan (Sg. Kepuakan) (ika ketua kampung ?, ika pengerusi JKKK?, ika pengerusi Surau?, Ika Pengerusi Geraja?. Jawab En. Norobon Tekum teku ... )

Penulis tidak lama bertugas di Sk. Karasgasan Ranau, kerana beberapa bulan kemudian penulis diurus bertukar suka-sama suka ke SK. Perancangan.Ranau, semasa penulis bertugas di SK. Perancangan penulis ada mendengar cerita lisan dari penduduk Kg. Perancangan sendiri dan Kg.Nalumad (SK. Segiban)( ada pertukaran guru ketika ujian Penilaian UPSR (Zon)) bahawa kebanyakan pendudukanya berasal dari Kg. Bundu Tuhan Ranau dan ada juga dari Kg.Togop Darat (keturunan Iban)tetapi kononya perkampung ini di teroka dan di buka lebih awal oleh orang Iban, demikin juga dengan Kg.kirokot (Sk. Kirokot Ranau) Jalan Timbua juga di buka oleh orang Iban. (Dayak).

Bagi diri penulis , Orang Tua kami membesar dan berkhawin di Kg. Sosondoton (Kubong) rumah panjang, kononnya moyang dari ibu penulis berasal dari Kg. Ratau Ranau,moyang dari sebelah bapa pula berasal dari Kg. Karanaan Ranau.Penulis pula dilahir pada musim menuai padi setelah berpindah dan Menetap di Kg. Lohan Schema satu Ranau

Dan oleh kerana penulis banyak merayau ke tampat lain tidak (menetap), penulis hanya menceritakan dari pendengaran bersumberkan dari secara mulut ke mulut sahaja, lokasi dan logikstik kawasan penulis sendiri tidak pasti.

Sebelum berpindah ke Kg. lohan Satu Ranau, Sebenarnya Arwah bapa penulis dan Arwah abangnya (pakcik ini meninggal di sebuah kampung di sook tapi saya lupa nama kampongnya) telah pun mengikuti ekspedisi mencari penampatan baru di Sook Keningau. Dan telah membuka dan memilih penempatan baru di sana, tapi Arwah ayah penulis tidak menetap terus di sana, dengar cerita Arwah Bapa penulis mendapat kerja tukang sukat di Labuan.

Kaisah Arwah ayah penulis pernah mencari penampatan baru di Sook , penulis dengar sendiri dari penceritaan Arwah Bapa Sikaipur( samad saya tidak ingat sudah nama sebenarnya) malahan Arwah Bapa Sikaipur menyarankan penulis agar menyambung mengusahakan tanah tersebut, Arwah Bapa Sikaipur ini adalah anak murid Tua Mandur Sarip yang setaraf atau lebih senior lagi dari Arwah Bapa Ali.(Mohamad Ali@ yundal) sama- sama berasal dari penempatan awal Kg. Ratau Ranau

Menurut cerita Arwah Bapa Sikaipur(si Kaipur ini nama anaknya,) (kaedah bahasa arab),Kononnya Mandur Sarif telah berpesan jika hendak berpindah atau membuka satu penampatan baru, jangan mundik ke hilir (kada sumawa atau penansawa) tapi hendaklah menuju ke Hulu (sumarayeh).Tapi Bapa Ali dan beberapa yang lain Telah memungkiri juga arahan tersebut,(suminawa ) Membuka juga penempatan Kg.Lohan(ulu dan Schem 1&2) dan akibatnya ada yang menerima musibahnya.

Dari Kaedah dan petua pantang larang cara penghijrahaan ini penulis memilih semua Asal muasal penghijrah adalah dari sebelah hilir (Penansawa) yang menghulu ke hulu(sumarayeh) Ini hanya dapat di praktikan di persekitaran penempatan yang berhampiran dengan sungai.(di sabah orang di penansawa(Hilir) tidak suka kalau orang di sarayeh (ulu) kata kamu penansawa,di semananjung pula orang ulu tidak suka kalau orang hilir kata mereka orang ulu)

Dari Arwah Bapa Sikaipur, ini juga saya sedikit sebanyak telah dikhabarkan tentang beberapa kesalahan kaedah, bacaan dan niat oleh penerus dan pewaris Ajaran Mandur Sarip khasnya di Kg. Lohan, contohnya ketika penyembelihan binatang ternakan, oleh pewaris Ajaran Mandur Sarip yang ada di Kg. Lohan . kata Arwah Bapa Sikaipur adakah mereka menghantar segala jenis hantu ke Gunung Kinabalu?. Penuhlah Gunung Kinabalu dengan Hantu.

Bah, udah lo nyembah RORO KIDUL dan bikin sesajen ke Gunung Kemukus? ah, ga ada bedalah ANIMISME Jawa sama HINDUISME. Sama2 nyembah JIN dan RUH GENTAYANGAN. Yang penting mistis

POKOK PERSOALANNYA, Buddha meninggalkan hinduisme karena dari kacamata buddha, hinduisme itu ada yg gak beres, kacau dan sinkretismenya keterlaluan sampe GAJAH 7 tangan dan SAPI aja bisa dianggap Tuhan.

Persis macam jawa, kejawean, Islam KTP dan abangan. Segala JIN RORO KIDUL dan GUNUNG KEMUKUS lah disembah atas alasan MISTIS. www.topix.com/forum/world/malaysia/T23NRPFNT5JK3ILFS/p12 - Cached



Arwah Bapa Sikaipur Menyatakan dan mensyorkan penulis hanya ada dua orang sahaja di kampong lohan yang masih boleh di harap dan kebetulan mereka ini masih dalam lingkungan keluarga yang terdekat bagi penulis.akhirnya penulis juga dapati kedua-duanya itupun mempraktikan seperti kaedah,bacaan dan niatnya seperti yang di sanggah oleh Arwah Bapa Sikaipur.
pasal mantra pintu gua tu.. walaupun aku bukan org Jawa, aku ada jugak la blaja sket2 dgn member2 Jawa aku.. memang P.Ramlee pakai bahasa Jawa yg maksud dia memang mengarut.. hahaha..

Buka pintu gua:
Niat enson matakaji semar ngiseng- Niat seorang insan yang sangat bertekad hingga semar terberak

Tutup pintu gua:
Rampo ngiseng semar tilem- Lepas berak semar tidur

Kassim Baba merapu:
Niat ngiseng semar ngiseng eson ngiseng- Niat nak berak, semar berak, boleh ke berak

Eson ngiseng semar ngiseng kabeh wong poto ngiseng- boleh ke berak, semar berak, semua orang berak

Aku ada tanya member jawa aku berkenaan maksud 'semar' tapi dia tak nak jawab.. taboo sangat ke? Ada member2 jawa yg bole kasitau?

Then apa maksud "marang prapu kepunden parang skeper".. famous gile dalam filem P.Ramlee kan?Heheh...aku tanya nenek ngan arwah bapak aku...semua tak bagitau apa maksud "marang perapu...." dengan "semar" tu.. mforum.cari.com.my/archiver/?tid-437549-page-8.html - Cached


Penulis sering dan juga ada menasihatkan lingkungan keluarga terdekat ini,supaya sapa-sapa yang di tawarkan menjadi pewaris mana-mana Ajaran ini,agar berfikir semasak-masaknya agar jangan cuba-cuba mengizinkan diri untuk menjadi perwaris antara dua Warisan Ajaran yang memeng populer berlegar-legar di lingkungan keluarga ( dan ada juga kehadiran warisan Zenerasi baru tapi dari namanya sahaja ).

Seperti maksudnya Penulis lebih mengagungkan Ajaran Warisan yang di bawakan dari Semananjung Malaysia ini (Abjad Malaysia)? Memangpun penulis lebih Mengagungkan Abjad Malaysia, dengan tanpa rasa tak’sub pun..

Semasa berlaku pertemuan antara Penulis dengan Ayahnya Si Kaipur ini, penulis sudah Mengistiharkan diri telah Berabi’ah dengan tali murabbi Syekh Muhiyddin. Dan penulis selama ini berdiam dengan segala apa jua jenis serangan mereka-mereka yang dengki,sama ada yang bersifat nyata atau bersifat halus dari kedua-dua warisan.

Ajaran warisan berkaitan tersebut pernah dan sering bergabung untuk cuba menidakan keupayaan penulis,sejak bertahun-tahun dulu. Khabarnya terbaru adanya yang lebih hebat, Alhamdulillah Syukran lillah atas rahmatnya dan kurnianya. Biarkanlah mereka sendiri menemui penghujungnya. Atas makna ini sepatutnya penulis berhak untuk tak’sub dan dibolehkan menyerang balik!!!! Tapi itulah.......... Saya bukan anda, dan anda bukan saya. Bukan senang menyertai seperti saya.

Arwah bapa penulis sebenarnya mempunyai adik perempuan (dalam ingatan penulis barang kali bunyi nama itu seperti Kumpetai Bt Basat) yang telah berkhawin dan berhijrah menetap di Tambunan, kami telah terputus hubung lebih 28 tahun,entah hidup entahkan telah mati,entah mana sudah anak-anaknya,Dulu pernah kami sekali sahaja,berkumpul ketika zaman kanak-kanak (bapa mereka baru meninggal dunia), hubungan kami memang tidak arkab.

Mungkin di sebabkan pertama. Masalah komonikasi Mereka menggunakan loghat lain(Kadazan pekat) dan lebih suka berbahasa Inggerish, pernah juga mereka menyanyikan lagu-lagu rohani bahasa inggerish sebelum makan,

Kedua, meraka berlainan Pegangan agama dengan penulis. Keluarga penulis telah memeluk muslim manakala mereka memilih romen katolik, kemungkinan mereka ada perasaan takut di muslimkan, Maafkan kami kiranya masih ada dendam di hati, Sebenarnya kita masih satu keluarga Cuma sekarang penulis tidak tahu macam mana untuk menjejak kasih.jauh di sudut hati penulis masih berazam agar kita dapat menghimpun dan berkumpul sekali sekala.

Berkaitan Penampatan awal di Kg. Sosondoton itu, kononnya terdiri dari beberapa bahagian dan beberapa buah Rumah Panjang, yang penulis ingat, di Kota Kubeng sahaja dan sebenarnya masih ada tempat lain lagi yang penulis sudah tidak ingat namanya, pada tradisi ini penduduknya masih belum lagi menerima keberagamaan, Ritual lama(kinerehingan dalam semua rinaait (jampian mentera)oleh bebelian (pengantara), patod sebagai tempat penyempaian upacara) dengulu-gulu (pagan & hindu)

Dalam tradisi mengayau menenggerib (Pengait) dan sumasanged (serang-menyerang),Kota Sosondoton bersatu dan bersekutu dengan Kota Ratau, Kota Teguden Lama dan Kota Keranaan menghadapi permusuhan dan sumanged (perang) yang agak lama dengan penempatan jiran iaitu Kota Toboh Lama Ranau,( entah pasal apa boleh berperang ).

Di penempatan Kg. Ratau Ranau juga ada di ceritakan masih adanya rumah untuk (kinadau) penyimpanan kepala dari tradisi mangayau. (mengenggerib) pengait kepala,sewaktu zaman dulu-dulu lagi dan Masih di jaga sehingga ke hari ini(penulis tidak pernah melihat objek ini).Islam mula berkembang dari Kampong Ratau ini, Apabila Mohamad Ali dan Samad kembali dari pekerjaan di Kebun Getah inggerish di manggatal.(keduanya berguru dengan Mandur sarip)

Semasa penulis ziarah berhari raya di sarayo (sawal kedua 2010) saya terdengar pebualan Antara Cikgu Jamri Julian@ Sariman dengan Ibunya tuan Rumah, dalam perbualan tersebut penulis selanjutnya dengan Cikgu Jamry sebenarnya Katanya dah ada sudah beberapa pertemuan acara contohnya mesyuarat kekeluargaan dan telah ada di buat catatatan salasilah keluaraga asal Kg. Ratau berasal dari keturunan (lupa lagi) Oleh En. Muhinin Midin
(Allahu Akbar penulis saja yang sentiasa ketinggalan berita. Kalau dapat tu memang penulis sertakan dalam penulisan ini.).( penulis telah edit peranggan ini dari isi asal kerana telah timbul sedikit pertikaian penulis dengan rendah diri mohon ampun dan maaf )

ANTARA BERIKUT MANAKAH YANG LEBIH DAHULU DI KENALI DI RANAU? DUSUN ATAU KADAZAN ?

Malas mengikut cerita orang lain, maka penulis ambil cerita dalam keluaraga sendiri, (penulis suka mengambil cerita diri kerana itulah sumber yang paling mudah & angkat bakul sendiri ?) abang penulis dan adik-adiknya tertulis dusun sebagai bangsanya dalam sijil lahir, manakala penulis dan adik-adik , tertulis pula Kadazan sebagai bangsanya. adakah pekerja pendaftaran itu suka hati saja tulis bangsa orang? penulis tiga kali buat IC biru, barulah dapat yang betul segala ejaanya.

Dalam perkampungan penulis, keluarga penulis ini memang orginel bertutur dalam bahasa yang dikatakan Dusun ini, tapi keluarga penulis mempunyai KULIT YANG LEBIH GELAP dan ciri-ciri bentuk badan kami( RAS) yang lebih kepada arah Orang Melayu INDONOSIA, FILIPINA atau SEMANANJUNG MALAYSIA.


Yang menjadikan kami bukan sekadar mampu bertutur dalam Bahasa Dusun,kami memang mempunyai WARNA MATA yang lebih kearah COKLAT, dan lelaki boleh menyimpan MISAI DAN JANGUT yang agak menarik.Rambut yang macam PERPUSAR-PUSAR seperti hero dan heroin pelakon Hindustan. Dan penulis sendiri lebih mirip kepada osama bin laden ..…

Pun begitu, ramai juga dalam masyarakat kami (RAS)yang sebenarnya warna KULITNYA LEBIH PUTIH macam mayat tapi matanya masih BERWARNA COKLAT. Orang Dusun yang lebih realistic kononnya adalah yang berkulit agak PUTIH MELEPAK dan bermata HITAM KELABU dan BERAMBUT TERPACAK lurus, BADAN RENDAH dan MATA SEPET seperti Korea, Jepun dan Taiwan.

Dalam daerah Ranau pada hari ini, secara individu penulis meletakan keunikan lahjah (Loghat) bahasa yang teramat indah ini bermula dengan irama lembut indah Kg. Bundu Tuhan, berubah sedikit di KG.Himbaan, Kg. Teguden Lama,Kg. karanaaan,Kg. Tungau. berubah lagi di Kg. Kinasaraban, berubah lagi di Kg. kundasang, berubah di Kg. pinausuk.

Dari segi pertuturan lahjah di kawasan Mukim Tanah Rata Amnya dan khasnya di Mukim Lohan bahasanya lebih moden, lurus tanpa ada rima dan tempo, tetapi mampu berkebolehan meniru dengan mudah semua irama lahjah pertuturan perkampong lain, pada adatnya perkampong asal boleh dikenali dengan gaya lahjah pertuturan bahasanya .

PERDEBATAN MENGENAI ASAL-USUL BANGSA DI NUSANTARA



Mengenai asal-usul rumpuan bangsa Austronasia yang menjadi bangsa-bangsa di Asia Tenggara dan pasifik menjadi perdebatan, apakah berasal dari Taiwan, Dataran Sunda, Hong Kong. Yunan, Filipina Atau Jepun.

Bangsa Melayu dibezakan menjadi 2 suku bangsa iaitu;

1-Melayu tua proto melayu yang mewarisi kebudayaan paleolitikum. Suku bangsa Indonosia yang anak keturunan ini adalah Dayak dan Torja.

2- Melayu muda deuteron melayu yang mewarisi kebudayaan perunggu. Suku bangsa indonosia yang termasuk keturunan ini adalah suku jawa , melayu dan bugis.
Pada masa itu, teknologi pelayaaran semakin canggih. Ada yang bermigrasi kearah timur menuju mikronesia, ada yang menuju kea rah selatan melalui Filipina Selatan Ke Kalimantan, Sulawesi , Jawa Dan Sumatera Serta Semananjung Tanah Melayu. Jadi bangsa di nusantara merupakan keturunan ras Mongolia selatan dan bercampur dengan rumpun Aria Dari India Bangsa Arab Dan Bangsa Eropah.

KITA TELAH MELIWATI WAKTU DAN ZAMAN INI
1. Zaman Prasejarah
2. Zaman Pengaruh India (Agama Hindu)
3. Zaman Pengaruh Singhasari Dan Majapahit
4. Zaman Pengaruh Sriwijaya Dan Awal Kedatangan Islam
5. Zaman Hindia Belanda/ Inggerish
6.Zaman Jepun
7.Federalisme
8.Zaman Modern


CERITA-CERITA LEGENDA RANAU (SABAH)
www.sabahforum.com/forum/kadazandusun-murut/topic6648.html - Cached
earthdarkangel.blogspot.com/2009/11/nunuk-ragang.html - Cached - Similar
www.scribd.com/.../Sejarah-Asal-Usul-Masyarakat-Dusun - Cached - Similar
www.sabah.edu.my/skm015.wcdd/pengenalan.htm - Cached - Similar
atak6.tripod.com/nad99.pdf - Similar
www.facebook.com/pages/TANGON.../138373329528135 - Cached
eforum1.cari.com.my/viewthread.php?tid=498922 - Cached


Sumber: http://www.mysabah.com/wordpress/?p=264
LAGENDA KERAJAAN NUNUK RAGANG


Zenarasi kita kini sudah mula bercalaru, tidak diketahui siapa sebenarnya nenek moyang Dusun Ranau, dari mana asal-usulnya, dan sejak bila mereka mulai menempati Bumi Ranau ini dan beranak-pinak ? pertanyaan seperti ini akan terjawab dengan mempelajari peninggalan arkeolagi serta bantuan dispilin ilmu lainya seperti ilmu linguistic, antropologi budaya. Paleoantropoloi atau ilmu genetika..

Mungkin Legenda Nunuk Ragang Di Teroka pada antara masa berikut.

2. Zaman Pengaruh India (Agama Hindu)(berdasarkan Pokok Nunuk Ragang(pokok Hindu)
3. Zaman Pengaruh Singhasari Dan Majapahit



Menurut Persatuan Kebudayaan Kadazandusun Sabah (KDCA), Kadazandusun merujuk kepada empat puluh satu etnik seperti berikut;

Bisaya, Kuijau, Murut, Sungai, Bonggi, Lingkabau, Nabai, Tatana, Bundu, Liwan, Paitan, Tangara, Dumpas, Lobu, Pingas, Tidong, Gana, Lotud, Rumanau, Tindal, Garo, Lundayo, Rungus, Tobilung, Idaan, Makiang, Sinobu, Tolinting, Kadayan, Malapi, Sinorupu, Tombonuo, Kimaragang, Mangkaak, Sonsogon, Tuhawon, Kolobuan Minokok, Sukang, Tutung.

Agak menarik juga Teori yang diberikan oleh kalangadan.blogdrive.com/archive/162.htm Selongkar Misteri dan Asal Usul KDM! Bersama En.Gindapka - Seorang Forumer. Mengenai Dusun Tatana Kuala Penyu (pemilik bloge Tak izinkan Copy).

(Dari pengalaman penulis sendiri Di antara keunikan Dusun Tatana Kuala Penyu dan Dusun Bisaya, mereka ini memahami dan mampu mencuri pertuturan yang di gunakan oleh Orang Dusun dari mana-mana Daerah di Sabah, manakala penulis hanya memahami perkataan yang hampir sama atau sama sebutan dan maknanya dalam bahasa Dusun Ranau dengan Dusun Tatana dan Dusun Bisaya.)



Catatan yang lengkap mengenai Nunuk Ragang sudah lama hilang namun apa yang masih tinggal hanyalah teori-teori dan cerita mulut ke mulut dan Cerita Legenda Nunuk Ragang merupakan satu kaitan yang rapat dalam membuka lembaran sejarah yang dikaitkan dengan masyarakat KadazanDusunMurut.Melalui beberapa kajian yang dilakukan oleh beberapa pengkaji budaya, telah berjaya membongkar asal usul masyarakat KadazanDusun (Murut).

Masyarakat KadazanDusun mempercayai bahawa nenek moyang mereka berasal dari satu tempat yang bernama Nunuk Ragang yang bermakna “Pohon Berbunga warna merah”. Tempat tersebut terletak di satu KAWASAN DANAU di hulu Sg. Labuk (dari Telupid) yang pada masa sekarang terletak di Daerah Ranau.(lebih kurang 1 jam perjalanan jalan raya dari arah pekan Ranau dan satu Jam juga dari arah pekan Telupid)



Penulis merasakan penafsiran Nunuk sebagi Pokok Ara adalah Kurang Tepat. Kerana Pokok Ara yang biasa ditemui dan dikenali adalah tumbuhan asalnya perasit(penumpang) dan tidak pula akan ada bermusim berbunganya.Jadi namakan sahaja Nunuk ini sejenis Pokok,kerana dalam bahasa penulis pokok ini sebenarnya bernama (Marang Parang). Manakala digelar Ragang (merah) kerana pada musim bunganya akan mengeluarkan bunga yang Semuanya berwarna merah. daunya pun kelihatan merah kalau pun masih ada.(Pokok yang di bawa dari India)

Simbol

Simbol wilayah

Simbol wilayah Chiang Mai terdiri daripada seekor gajah putih di atas pentas gelas yang berbumbung. Gajah putih adalah lambang diraja Thailand, dan dipaparkan dalam simbol ini intuk mengingati peristiwa di mana Raja Rama II mempersembahkan seekor gajah putih kepada raja Chiang Mai. Pentas gelas yang berbumbung pula memberi makna bahawa agama Buddha mekar di Chiang Mai terutama sekali pada tahun 1477 di mana ajaran Buddha, Tripitaka dikaji semula.

Bunga dan pohon rasmi wilayah ini ialah Pokok Semarak Api (Butea monosperma). ms.wikipedia.org/wiki/Chiang_Mai_(wilayah) - Cached - Similar

ta.winelib.com/wiki/செம்மயிற்கொன்றை - Cached



KG. Nunuk Ragang(Jambatan Liwagu) letaknya (Pielungan) di pertemuan antara dua buah sungai iaitu Sungai Liwagu(kewananan) kanan yang mengalir dari pekan Ranau terus ke Sg. Labuk Telupid(penulis pun tidak pasti sama ada Sg. Liwagu ini bertemu dengan Sg. Labuk dahulu atau bertemu dengan Sg. Tongod dahulu) dan Sungai kiri (kegibangan)Sungai ini mengalir dari pergunungan timur Nunuk Ragang(dari sungai Kenipir dan sungai Melewut),



Sungai-sungai ini memainkan peranan penting sebagai laluan utama perpindahan beramai-ramai masyarakat KadazanDusun ke seluruh pelosok tempat di Negeri Sabah. eforum6.cari.com.my/mobile/?tid-189348-page-2.html - Cached

Suku Dusun Ranau percaya NENEK MOYANG mereka telah mendarat di persisiran pantai Sandakan sebelum sebahagian dari suku Dusun ini berpecah dan seterusnya sebahagian suku yang lain telah sampai ke NUNUK RAGANG melalui sungai Liwagu baharulah beranak pinak dan seterusnya berkembang ke seluruh Ranau,

Dan sebahagian suku yang lain telah sampai ke Tambunan contohnya Kg. Madsangeh,( ilovesabah.forumotion.net/.../siapa-pernah-pigi-toboh-baru-t577-45.htm - Cached) di susuri melalui Sungai kegibangan yang bersambung sungai melewut dan sungai Kenipir.

Kini suku Dusun Ranau telah pun berada hampir menoroti terseber diseluruh kawasan di Sabah. Dan mereka menamakan penampatan baru mereka ini dengan nama kampung asal.

Menurut sumber cerita lisan yang diperolehi daripada masyarakat KadazanDusun Murut itu sendiri, pokok (marang Parang) tersebut adalah sebesar enam depa lingkungan tangan yang memeluknya, daun- daun yang merimbun pula dapat melindungi di bawahnya sebanyak tujuh buah pondok kecil masyarakat KadazanDusun dahulu kala yang bersaiz 240 kaki persegi.

Menurut cerita lisan orang tua penulis Kononya Nunuk Ragang mulanya di diami oleh orang (sungai) AKI RUNGUS, oleh kerana kalah (atau di usir kerana tidak bayar sewa) dalam sarangan orang darat maka mereka pun meneruskan pengambaraan untuk mencari penempatan baru, Momogun Rungus juga di kenali sebagai Dusun Laut atau Dayak Dusun. Secara tradisi suku Momogun Rungus adalah pengamal sistem pemerintahan kesukuan yang di bentuk oleh Kumpulan Bobolizan Rinovusan pada zaman lampau sebelum zaman penjajahan British di semenanjung Kudat dan Kota Marudu,Pitas dan Paitan( Asal usul pejuang Rakyat Pak Mausa & Abang mausa pedagang yang berasal dari Sumetra)

Orang Darat (dari bukit) yang berjaya menawan (mengusir) dan mendiami penempatan NUNUK RAGANG pula akhirnya di landa wabak Misteri Ragang Busul (Alat kemaluan Jadi Merah)atau di sebut juga( AKI MARAGANG)penulis sendiri tidak dapat menentukan sama ada Aki Maragang ini adalah asal usul suku Dusun Kimaragang, Cuma penulis ingin dinyatakan, AKI MARAGANG ini sebenarnya bertanggungjawab untuk menyelasaikan wabak penyakit yang melanda ini.

(Perkataan Aki atau Ki, dalam bahasa Melayu malaysia boleh di artikan sebagai Tuan). sejarahhangtuah.wordpress.com/.../sebutan-hang-pada-nama-hang-tuah/ - Cached

Berbetulan pula ketika atau di sebebakan oleh (Marang Parang) sedang berbunga merah (penyakit Kolerah atau penyakit Taun),penyakit Ragang busul (dinamakan Ragang Busul kerana kerapnya membuang Air Besar sehingga mengakibatkan Alat kemaluan itu pun berwarna merah) wabak penyakit ini mengakibatkan ramai penghuni rumah persinggahan ini meninggal dunia.(ada juga pengkaisahan yang mengkaitkan ini adalah angkara sumpahan (sindaat) dari orang sungai yang telah diusir dari penempatan ini)

Akhirnya orang Darat yang dilanda wabak RAGANG BUSUL ini pun,mengambil keputusan mengambara lagi untuk mencari kawasan penempatan baru yang lebih sesuai (selamat)terutama di bukit-bukit dan mempunyai sumber makanan yang lebih banyak.

Legenda Nunuk Ragang tidak meninggalakan apa-apa untuk di buat kajian.Lantaran itu biarpun bersifat mitos tetapi sebenarnya ada kebenaranya dalam bidang Geografi dan sejerah. Legenda Nunuk Ragang adalah Penempatan persinggahan Resthause kata orang sekarang.

Jalan darat melalui sungai adalah sistem perhubungan utama sejak dari dahulu lagi. Sistem perhubungan tersebut lebih popular Dalam sejarah perjuangan Paduka Mat Salleh Menentang British.

1.Rangkaian jalan darat dan sungai menghubungkan beberapa tempat, seperti dari Laha Datu atau Tawau mengikut jalan darat dan Tenom( sungai padas) ke Baufort atau Labuan.

2.Sandakan menyusuri sungai Kinabatangan dan sungai Tongod Untuk sampai ke Keningau.

3. Sandakan menyusuri Sungai Kinabatangan , sungai sugut sungai keragasan untuk sampai ke kota merudu

3.Atau dari Sandakan menyusuri sungai labuk dan sungai liwgu untuk sampai ke Nunuk Ragang dan menyambung sama ada menyusuri Sungai Kegibangan dan Sungai Kenipir untuk sampai ke Tambunan atau Tempeluri.

4. Atau dari Sandakan ke Nunuk Ragang menyusuri Sungai liwagu untuk sampai ke Tekurik Ranau dan sambung Sungai Bambangan atau Sungai Kadamaian untuk sampai ke kota Belud.

Satu lagi metos yang jarang di perkatakan tetapi lebih menarik di buat kajian kerana terdapat peninggalan sejarah yang masih kelihatan, tidak jauh dari penampatan persinggahan Nunuk Ragang ini ada satu kawasan (tolong berikan namanya barangkali sekitar nukakatanschool.blogspot.com/ - Cached - Similar )

Tanda-tanda adanya pernah satu ketika dulu wujud satu kerajaan yang besar dan bertamadun.Dan menurut cerita setiap bulan purnama akan ada burung Angkasa (tubau) turun bermain-main sambil menari-nari kawasan lapang.(burung angkasa atau bidadari? ).


Pada kawasan ini kononya masih wujud khazanah peninggalan sejarah. peninggalan arkeolagi Seperti gong,Tembikar,Tampaian dan lain-lain lagi. Pernah sekali para pemburu dan para pencari rotan,okid, Gaharu, peneroka pencari penenpatan baru cuba untuk mencuri khazanah ini, malangnya selain dari sesat jalan para penceroboh itu akan jatuh sakit.atau mati sehinggalah barangan yang diambil itu dikembalikan.

Sayangnya penulis pun sebenarnya beberapa kali meminta kawan-kawan yang pernah sampai ke sana sudilah membawa penulis kesana untuk menyaksikan kebenaran cerita dongeng ini.namun hingga ke hari ini penulis belum di permudahkan lagi.Selain untuk cuba membuktikan manalah tahu penulis adalah pewaris kerajaan Legenda lampau,dan dapat membawa sekalian peninggalan tersebut tanpa kesan apa-apa.(Jangan Lupakan saya dalam pembahagian tanah)

Cerita tentang legenda buaya putih dan buaya tidak berekor di Nunuk Ragang.

Di ceritakan dari mulut ke mulut juga kononya adanya beberapa kali pernah kelihatan oleh penduduk yang melalui Jambatan lama Kg. Tempies, atau dari Jambatan Liwagu Nunuk Ragang akan buaya putih tersebut sedeng berjemur di tepian Sungai Liwagu(Kawananan).Dan ada ketikanya pula Buaya Putih ini akan berenang menghulu atau menghilir dari Nunuk Ragang(Sg. Kegibangan)ke sungai Labuk.

Dan kononya terdapatnya lubang di dalam sungai yang menjadi laluan Buaya putih itu ke Sungai Kinabatangan dan kadang-kadang Buaya Putih tersebut itu akan kembeli ke Tampat asalnya di Indonosia,dan Menurut cerita juga dipercayai buaya putih ini adalah kembar kelahiran bagi pemilik penempatan Nunuk Ragang satu masa dahulu.

Manakala BUAYA tidak berekor itu pula,kononya terlepas dari peliharan orang. Dan oleh kerana rindunya pada tuanya (Kisang ?),buaya tersebut akan datang ke pertemuan (Pielungan)sungai kegibangan dan sungai kewanan,kadang-kadang buaya tersebut kelihatan sedang berjemur atau menghulu atau menghilir dari Sungai Kegibangan ke Sungai Labuk.


Sebagai catatan pengkongsian pengalaman dari Penulis, pernah suatu ketika dulu ketika masih lagi Jambatan Lama ke Kg.Tempies,penulis pernah cuba memaksa rakan-rakan untuk menahan pukat sekitar(pielungan)pertemuan Sungai Kegibangan dan Sungai Kewananan.Kelihatan macam banyak betul ikan,tidak ada pula rakan yang berani turun untuk memasang pukat,rasa air sungai sungguh berlainan kata mereka.(petua tempatan)

Penulis tidak puas hati dan memang tak puas hati,kita datang dari jauh,tak kan balik dengan tangan kosong, rugi masa dan minyak!!!!!!

Maasyahallah,Allahu Akbar,( dengan petua ) Tempat itu memang ada buaya dan semua rakan-rakan melihat dengan jelas tentang keberadanya di situ,penulis tidak dapat pastikan sama ada buaya itu yang berwarna putih atau yang tidak berekor kerana penulis tidak berpengalaman menghadapi situasi itu.Buaya ini sempat menunjukan keramahanya dengan cuba berenang kearah penulis.

Dan daripada penemuan penulis dalam penulisan dan pembacaan tajuk ini, secara individu penulis amat berharap Agar Legenda karajaan lampau pemilik dan penguasa penempatan persinggahan Legenda Nunuk Ragang, sebenarnya ada dan iaitu adalah sebuah kerajaan awal(atas bukit) di Kalimantan utara(Sabah)iaitu bernama Kerajaan Kutai(kini balu), kutai (india) diterjemahkan dalam bahasa melayu bererti Gua.(sekitar pergunungan hulu sungai kegibangan)

Di percayai juga (Aki Nabalu) adalah hanya wakil penguasa penampatan persinggahan Legenda Nunuk Ragang. (Buat apa Aki Nabalu ke Gunung Kinabalu yang tiada ada sumber makanan,) siapa sebenarnya Raja Negara Legenda kerajaan lampau pemilik penenpatan persinggahan Nunuk Ragang? Bangsa apakah Penghuni Negara Legenda lampau tersebut? Soalan ini terjawab kiranya kita dapat cari tapak istana kerajaan Pemilik Persinggahan Penampatan Nunuk Ragang.

Jangan kerana nilai politik kebangsaan di cuba menggunakan Ritual cara lama untuk menghidup atau menjejaki kerajaan Lampau.Semata-mata mahu mencipta pengaruh, Biarlah ia menjadi Legenda dan Sejarah pada kita Masyarakat Sabah yang di namakan orang KadazanDusunMurut.

Beberapa lama dulu Penulis juga ada di khabarkan tentang adanya Aktiviti Ritual (cara lama) denggulu-gulu (Kaharingan, Bobolian, Memerinaait,)untuk cubaan menghidupkan kuasa Gagasan Memenum Peringatan Nunuk Ragang, Penulis tidak tahu sama ada perkara ini,dengan izin Khas atau cubaan gagasan pihak Individu tertentu sahaja. Melihat kepada upacaranya memang dibuat secara besar-besaran.Akidah Islam memandangnya Syirik lagi Mensyirikan(Dosa Besar).

Masyarakat yang telah menerima Keberadaan Agama, Apa Lagi yang sudah Beragama Islam sudah tidak menerima aktiviti ritual cara lama ini dalam apa jua dalam kehidupan,Cuma bila berada dalam keadaan penghidapan dan penyembuhan penyakit akan terjerumus,leka,lalai dan kurang ambil peduli Nasihat dari Agama ,Tentangnya Nauzubillah…

ADAKAH DUSUN RANAU BERASAL DARI GOLONGAN SUKU DAYAK DI KALIMANTAN ?
berdasarkan pada adanya persamaan pada beberapa perkara penulis rasakan mungkin ada kebenarnya

Pada intinya, suku Dayak di Kalimantan (Borneo)sebutan inggeris untuk Negara Berunai seluruhnya terdiri dari tujuh suku besar, 18 anak suku yang sedatuk dan 405 suku keluarga dari sekian banyak diantaranya adalah suku Murut,Idaan(Dusun) dan Tidung yang daerah pemukimannya menyebar dari perbatasan pemukiman suku Kenyah di daerah Apau Daa (perbatasan Malaysia, Kalimantan Utara dan Kalimantan Timur) “long pasia,” yakni daerah Tana Tidung, Sabah Timur, Sabah Barat ke utara Kalimantan

Sebenarnya dari pertuturan kuno, istilah suku Daya atau Dayak tidak pernah dijumpai.Kata Dayak termasuk istilah baru, yang baru berkembang pada masa penjajahan Belanda.Yang ada hanya istilah kata logistik yang menyebutkan Ulun Sedaya yang artinya orang yang bertempat tinggal di darat atau di atas.Oleh karena itu,suku asli yang menetap turun-temurun yang beranak pinak di kawasan daerah pantai tidak disebut sebagai Daya atau Dayak.

Sebelum datangnya Islam, Borneo berada di bawah pengaruh Hindu-Budha. daerah Kutai (Kalimantan Timur) merupakan tempat mula-mula kedatangan agama Hindu. Pengaruh Hindu tersebut merembes ke utara memasuki daerah Kiliwon (yang kemudian dikenal sebagai Kinibalu dan Brunai), keduanya terletak di Kalimantan sebelah utara. Selanjutnya dari Kalimantan Timur, pengaruh Hindu memasuki Kalimantan Selatan. Dari Kalimantan Selatan lazimnya masuk ke Kalimantan Tengah dan Barat.

Selanjutnya dari Kalimantan Timur, pengaruh Hindu memasuki Kalimantan Selatan. Dari Kalimantan Selatan lazimnya masuk ke Kalimantan Tengah dan Barat.

Secara umum ada empat besar suku yang mendiami pulau ini : Suku Banjar (Kalimantan Selatan, Tengah dan Timur); suku Melayu (Kalimantan Barat, Borneo Bagian Malaysia dan Brunai); suku Bugis (Kalimantan Timur, Selatan dan Barat); suku Dayak yang tersebar hampir di seluruh pulau Borneo).

Seiring dengan sebagian penduduk yang mendiami Borneo adalah Dayak, umumnya mereka menganut kepercayaan Animisme Dan Dinamisme yang sering disebut (Kaharingan)yang tersebar di wilayah Kalimantan Selatan, Tengah, Timur, Barat, pedalaman Serawak, Sabah maupun Brunai, Dayak di Kalimantan dapat dibagi menjadi empat suku yang terbesar: Oloh Ngaju, Kayaan Kejin, Iban Heban dan Punan.

Khusus di Kalimantan Selatan, Dayak dapat dibezakan kepada kelompok Bukit, Manyan, Ngaju (Biaju) dan Lawangan. Sistem kepercayaan Dayak, terutama kelompok Bukit yang mendiami wilayah pegunungan. Bagi orang Bukit ada TIGA CERITA SUCI yang diyakini kebenarannya dan ditransmisikan secara turun temurun sampai sekarang. Ketiga mitos tersebut berkisar tentang asal muasal kejadian alam semesta (kosmologi), asal muasal kejadian manusia pertama dan keturunannya (kosmogini), dan mitos tentang asal muasal padi.

Dari mitos itulah berkembang mitos lain yang terkait dengan dewa atau roh yang memelihara bagian-bagian tertentu alam,pemelihara diri manusia,dan perlengkapan atau peralatan hidupnya.Dewa-dewa utama yang dikenal orang Bukit ialah suwara yang merupakan dewa pencipta alam semesta dan manusia pertama,dewa nining bahatara yang mengatur rezeki dan nasib manusia,dan sangkawanang yang memberi padi.

Masuknya Islam membuat corak baru yang membedakan antara (Kaharingan).Dayak yang masuk Islam mengidentifikasi diri mereka sebagai orang Banjar(gersang /pengambara)dan menggunakan bahasa Banjar.

Sementara Dayak yang masih menganut( Kaharingan) tetap menyebut diri mereka sebagai Dayak dan menggunakan bahasa asli mereka .

(Berdasarkan pergaulan dan penelitian Bahasa Kadayan Berunai di Bongawan dan Berunai kadayan di Labuan memulakan penulis mengiyakan adanya persamaan bahasa tersebut dengan bangsa Banjar yang penulis temui semasa belajar Pulau Pinang dan di Perak)

Suku Dayak Meratus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Suku Dayak Meratus

Jumlah populasi

kurang lebih 50.000 jiwa.

Kawasan dengan jumlah penduduk yang signifikan

Kalimantan Selatan: 35.838 (2000).

Bahasa

Bukit, Melayu Banjar, Indonesia

Agama

Kaharingan (Hindu)

Kelompok etnis terdekat

Dayak Ngaju, Banjar

Urang Bukit/Suku Bukit[1]atau Suku Dayak Bukit[2] adalah suku asli yang mendiami pegunungan Meratus di Kalimantan Selatan, karena itu suku ini belakangan lebih senang disebut Suku Dayak Meratus, daripada "Dayak Bukit" sudah terlanjur dimaknai sebagai "orang gunung". Padahal menurut Hairus Salim dari kosa kata lokal di daerah tersebut istilah 'bukit' berarti bagian bawah dari suatu pohon' yang juga bermakna 'orang atau sekelompok orang atau rumpun keluarga yang pertama yang merupakan cikal bakal masyarakat lainnya'. Adapula yang menamakan sebagai Dayak Banjar, artinya Dayak yang berasal dari daerah Banjar yaitu Kalimantan Selatan.

Populasi suku Dayak Bukit di Kalimantan Selatan pada sensus penduduk tahun 2000 berjumlah 35.838 jiwa, sebagian besar daripadanya terdapat di kabupaten Kota Baru yang berjumlah 14.508 jiwa.

Suku Bukit juga dinamakan Ukit, Buket, Bukat atau Bukut. Suku Bukit atau suku Dayak Bukit terdapat di beberapa kecamatan yang terletak di pegunungan Meratus pada kabupaten Banjar, kabupaten Balangan, Hulu Sungai Tengah, Hulu Sungai Selatan, kabupaten Tapin, Tanah Laut, Tanah Bumbu, dan Kota Baru.

Beberapa golongan Dayak Bukit yaitu


Rumpun Ot Danum

Menurut Cilik Riwut, Suku Dayak Bukit merupakan suku kekeluargaan yang termasuk golongan suku (kecil) Dayak Ngaju. Suku Dayak Ngaju merupakan salah satu dari 4 suku kecil bagian dari suku besar (rumpun) yang juga dinamakan Dayak Ngaju.

Mungkin adapula yang menamakan rumpun suku ini dengan nama rumpun Dayak Ot Danum. Penamaan ini juga dapat dipakai, sebab menurut Tjilik Riwut, suku Dayak Ngaju merupakan keturunan dari Dayak Ot Danum yang tinggal atau berasal dari hulu sungai-sungai yang terdapat di kawasan ini, tetapi sudah mengalami perubahan bahasa. Jadi suku Ot Danum merupakan induk suku, tetapi suku Dayak Ngaju merupakan suku yang dominan di kawasan ini.

Silsilah suku Bukit;

Suku Dayak (suku asal), terbagi 5 suku besar / rumpun:

  • Dayak Laut (Iban)
  • Dayak Darat
  • Dayak Apo Kayan / Kenyah-Bahau
  • Dayak Murut
  • Dayak Ngaju / Ot Danum, terbagi 4 suku kecil:
    • Dayak Maanyan
    • Dayak Lawangan
    • Dayak Dusun
    • Dayak Ngaju, terbagi beberapa suku kekeluargaan (sedatuk) :
      • Dayak Bukit
      • Dayak Bakumpai
      • Dayak Berangas
      • Dayak Mendawai
      • dan lain-lain

Menurut Alfani Daud, suku Dayak Bukit sebagaimana suku Banjar, nenek moyangnya juga berasal dari Sumatera dan sekitarnya ( daerah Melayu). Karena itu bahasa Bukit dinamakan sebagai "Bahasa Melayu Bukit" (Bukit Malay).

Budaya Bukit

Suku ini dapat digolongkan sebagai suku Dayak, karena mereka teguh memegang kepercayaan atau religi suku mereka. Akan tetapi religi suku ini, agak berbeda dengan suku Dayak di Kalimantan Tengah (Suku Dayak Ngaju), yang banyak menekankan ritual upacara kematian. Suku Dayak Bukit lebih menekankan upacara dalam kehidupan, seperti upacara pada proses penanaman padi atau panen, sebagaimana halnya dengan suku Kanayatn di Kalimantan Barat. Suku Dayak Bukit juga tidak mengenal tradisi ngayau yang ada zaman dahulu pada kebanyakan suku Dayak.

Upacara ritual suku Dayak Bukit, misalnya "Aruh Bawanang" yang disebut juga Aruh Ganal. Tarian ritual misalnya tari Babangsai untuk wanita dan tari Kanjar untuk pria. Suku Bukit tinggal dalam dalam rumah besar yang dinamakan balai.

Balai merupakan rumah adat untuk melaksanakan ritual pada religi suku mereka. Bentuk balai, "memusat" karena di tengah-tengah merupakan tempat altar atau panggung tempat meletakkan sesajen. Tiap balai dihuni oleh beberapa kepala keluarga, dengan posisi hunian mengelilingi altar upacara. Tiap keluarga memiliki dapur sendiri yang dinamakan umbun. Jadi bentuk balai ini, berbeda dengan rumah adat suku Dayak umumnya yang berbentuk panjang (Rumah Panjang).

Suku Dayak Bukit menganal tiga kelompok roh pemelihara kawasan pemukiman dan tempat tinggal yaitu :

  1. Siasia Banua
  2. Bubuhan Aing
  3. Kariau

Siasia Banua contohnya :

  1. Siasia Banua Kambat
  2. Siasia Banua Pantai Batung
  3. Siasia Banua Kambat
  4. dan sebagainya

Bubuhan Aing (= komunitas air) contohnya :

  1. Bubuhan Aing Muhara Indan
  2. Bubuhan Aing Danau Bacaramin
  3. Bubuhan Aing Maantas
  4. dan sebagainya

Kariau contohnya :

  1. Kariau Labuhan
  2. Kariau Padang Batung
  3. Kariau Mantuil
  4. dan sebagainya

Bahasa Melayu Bukit

Bahasa Dayak Bukit, menurut penelitian banyak kemiripan dengan dialek Bahasa Banjar Hulu. Ada pula yang menamakan bahasa Bukit sebagai "bahasa Banjar archais". Bahasa Bukit termasuk Bahasa Melayu Lokal yang disebut Bahasa Melayu Bukit (bvu).

Perbandingan hubungan suku Bukit dengan suku Banjar, seperti hubungan suku Baduy dengan suku Banten. Suku Banjar dan suku Banten merupakan suku yang hampir seluruhnya memeluk Islam, sedangkan suku Bukit dan suku Baduy merupakan suku yang teguh mempertahankan religi sukunya.

Populasi Suku Bangsa Dayak Bukit

Populasi suku Dayak Bukit di Propinsi Kalimantan Selatan : 35.838 (BPS - sensus th. 2000)

Berdasarkan sensus penduduk tahun 2000 oleh Badan Pusat Statistik (BPS), populasi suku Dayak Bukit di Kalimantan Selatan berjumlah 35.838 jiwa, yang terdistribusi pada beberapa kabupaten dan kota, yaitu :

  • Referensi
  1. ^ Istilah bukit sudah terdapat Hikayat Banjar (1663) merujuk kepada lokasi/penduduk pegunungan Meratus yang hidup terpisah dengan penduduk yang tinggal di sepanjang sungai. Hikayat Banjar: "Kemudian daripada itu raja itu menyuruh Aria Magatsari menundukkan batang Tabalung dan batang Balangan dan batang Petak serta bukitnya............Sudah kemudian daripada itu maka maharja Negara-Dipa menitahkan Tumanggung Tatah Jiwa menundukkan batang Alai dan batang Hamandit serta bukitnya."
  2. ^ Dayak adalah istilah baru, yang dipakai oleh Inggris/Belanda untuk penduduk pedalaman Kalimantan, diduga berasal dari bahasa Jawa "ndayak", yang berarti urakan/tidak berbudaya



dalam kegairahan penulis cuba menjejaki asal aliran ajaran warisan mandur sarip. biarpun beliau dikatakan berasal dari sampadan antara serawak dan kalimantan tetapi seakan sepertinya aliran ajaran itu masih bersadur ajaran hindu yang berasal dari Jawa. ?

secara peribadi penulis terkejut mengenai keterangan ajaran Keharingan dan asal usul suku jawa. sengaja penulis tidak meletakan pautan ajaran keharingan, penulis menyarankan agar jangan cuba-cuba baca artikel ini. manakala untuk metos asal usul kaum jawa ini adalah metos kita amat masih memerlukan penerangan dari mereka yang lebih berpengalaman dan berpengatahuan tentang sejarah mengenai Nabi ibrahim as dari persektif agama islam (al-quran).

(metos Brahma adalah Nabi Ibrahim)
Mitos atau Legenda, terkadang merupakan peristiwa sejarah. Akan tetapi, peristiwa tersebut menjadi kabur, ketika kejadiannya di lebih-lebihkan dari kenyataan yang ada.
Mitos Brahma sebagai leluhur bangsa-bangsa di Nusantara, boleh jadi merupakan peristiwa sejarah, yakni mengenai kedatangan Nabi Ibrahim untuk berdakwah, dimana kemudian beliau beristeri Siti Qanturah (Qatura/Keturah), yang kelak akan menjadi leluhur Bani Jawi (Melayu Deutro).
Dan kita telah sama pahami bahwa, Nabi Ibrahim berasal dari bangsa ‘Ibriyah ( penulis tidak akan katakan ini Iban), kata ‘Ibriyah berasal dari ‘ain, ba, ra atau ‘abara yang berarti menyeberang. Nama Ibra-him (alif ba ra-ha ya mim), merupakan asal dari nama Brahma (ba ra-ha mim).
kanzunqalam.wordpress.com/2010/03/.../misteri-leluhur-bangsa-jawa/ - Cached
www.topix.com/forum/world/.../T8E4CSFKA7MLANPDN - Cached - Similar
www.topix.com/forum/.../TPTG9GSGNVTR9KN45 - Cached - Similar


Teks Tusut kaum Iban Merom Pangai yang mengikut kepercayaan orang Iban yang berasal dari bahagian barat Sarawak. Bermula daripada Merom Panggai dalam Tusut, digalurkan keturunannya sehingga 27 generasi. Keturunan generasi ketiga Merom Panggai bernama Abang Musa yang telah bermastatutin di Sumatera dan menjalankan kegiatan perdagangan sehingga ke Brunei[x]. Hal ini telah membuktikan bahawa Abang Musa hidup di sekitar 1380 Masihi

Teori kedatangan Islam ke Sarawak diperkukuhkan lagi terdapat bukti daripada tradisi penduduk Kalimantan serta kitab-kitab Jawa bahawa penduduk Jawa adalah pendatang yang paling awal menetap di kawasan selatan dan barat Pulau Kalimantan sehingga sampai ke sebelah utara iaitu Sarawak.

Pada ketika itu, Jawa dikuasai oleh kerajaan Majapahit. Setelah kejatuhan kerajaan majapahit pada penghujung abad ke-15, Islam telah muncul sebagai agama yang dominan di Pulau Jawa. Justeru, beliau telah menyimpulkan bahawa sekurang-kurangnya sebahagian daripada penduduk Jawa yang datang ke Kalimantan bermula pada abad ke-16

Berdasarkan teori yang dijelaskan, orang Melayu beragama islam yang paling awal datang ke Sarawak terdiri daripada penduduk dari Sumatera dan Semenanjung. Hal yang demikian mungkin disebabkan tradisi Sarawak yang merujuk kepada kerajaan Johor sebagai punca kedatangan Islam di samping, kewibawaan kedudukan Datu Merpati.

Dalam perihal ini, perlu diperhatikan bahawa keturunan penghijrahan yang awal datang adalah berdasarkan maklumat yang diberikan oleh pemerhati Barat pada abad ke-19, biasa dikenali sebagai ‘orang Melayu’ yang sememangnya mereka adalah beragama Islam.

Berbeza dengan catatan masuknya Islam di Brunai,Islam dipercayai dibawa oleh musafir,pedagang dan mubaligh-mubaligh Islam sehingga agama Islam itu berpengaruh dan mendapat tempat di kalangan penduduk tempatan dan keluarga kerajaan Brunei. Dakwah Islam dikatakan tersebar ke negara itu sekitar kurun ketujuh menerusi pedagang dan pendakwah Arab. Kedatangan Islam membolehkan rakyat Brunei menikmati sistem kehidupan lebih tersusun dan terhindar daripada adat bertentangan dengan akidah tauhid.

Pendapat lain Islam datang ke Kalimantan jauh lebih belakangan daripada Sumatera Utara dan Aceh.Diperkirakan telah ada sejumlah muslim di wilayah itu sekitar pertengahan abad ke 15.

Keberagamaan masyarakat Kalimantan meningkat tajam setelah kembalinya Syaikh Muhammad Arsyad Al-Banjari (1710-1812) dari Haramaian tempat belaiau mengaji di sana selama 30 tahun. Ada dua kitab beliau yang menjadi pegangan masyarakat Kalimantan yakni Sabilal Muhtadin dan Kitab Perukunan yang berisi masing-masing fikih yang sangat lengkap dan pelajaran Islam dasar (tauhid dan fikih). Hampir semua orang Kalimantan mengenal kedua kitab ini bahkan terkenal pula di berbagai wilayah nusantara serta berbagai wilayah Asia Tenggara, Brunai Pattani (Thailand), Mindanao (Filifina Selatan), Singapura dan Kamboja.

Dalam konteks ini,sebelum Islam masuk ke Borneo,penduduknya telah memeluk agama Hindu-Budha atau memeluk kepercayaan(Kaharingan )Adakah Keharingan dalam bahasa dayak adalah(kinerehingan )dalam bahasa Dusun Ranau?yang tentu saja sangat berbeza dengan ajaran Islam.

Walaupun proses ISLAMISASI masyarakat Borneo hingga kini terus berjalan melalui dakwah dan pendidikan, akan tetapi bekas-bekas kepercayaan dan budaya agama sebelumnya,tidak sepenuhnya boleh dikikis sehingga sebagian masih berpengaruh terhadap keberagamaan dan kebudayaan umat Islam hingga sekarang ini.

Firman ALLAH swt aku menjadikan manusia itu bersuku-suku dan berbangsa-bangsa kerana memudahkan bagi seluruh manusia itu berkenal-kenalan antara satu sama lain.

Tidak kira apa pun bangsa,apa pun suku kaum kita adalah penduduk Negeri Sabah di bawah Bayu.

Penulis hidangkan Gagasan Baru

SAYA BANGSA MANUSIA,SAYA KAUM ADAM, SAYA WARGA SABAH,SAYA WARGA MELAYU SABAH.

8 comments:

  1. masih kurang lagi ,maksud saya kurang perhidmatan awal betul ta

    ReplyDelete
  2. gaya penulisan kurang menarik..ANTARA BERIKUT MANAKAH YANG LEBIH DAHULU DI KENALI DI RANAU? DUSUN ATAU KADAZAN ?soalan x dijwb..

    ReplyDelete
  3. saya kagum dengan kesungguhan penulis ini dalam mencari asal-usul bangsa kadazandusun di Kota Ranau ini. bukannya mudah untuk mencari bahan2 cerita yang dipaparkan...cuma gaya penceritaannya mungkin boleh diperbaiki lagi dengan bahan bukti yang boleh difikirkan lebih menyakin kepada para pembaca.Apa jua anggapan orang dan apa jua bangsa keturunan kita sama ada kadazan, Dusun, Murut dan sebagainya..., bagi saya kita sebagai manusia adalah makhluk Allah dari keturunan Adam dan Hawa....

    ReplyDelete
  4. Saya bersyukur kerana ada orang Dusun Ranau yang bersungguh-sungguh mencari bahan2 asal usul orang dusun Ranau, teruskan usaha lagi.Dan saya berterima kasih banyak2 kerana boss gunakan "Peta" daerah Ranau hasil kerjaya saya semasa saya di Unit Kawalan Malaria Pejabat Kesihatan Ranau.Kawasan ini meliputi semua kampong dibawah pentadbiran Pejabat Daerah Ranau termasuk beberapa kampong yang dulunya dibawah pentadbiran Beluran tetapi "Aktiviti Kawalan dan Pencegahan Malaria dilaksanakan oleh Pejabat Kesihatan Ranau dan sekarang kampong2 tersebut telahpun dipersetujui di masukkan di bawah pentadbiran Pejabat Daerah Ranau.

    ReplyDelete
  5. Info yang sangat menari terutama zon-zon dalam daerah ranau. Namun begitu istilah maksud 'Ranau' oleh penulis sama sekali tersilap jika mengikut bahasa yang betul.

    Ranau bermaksud sawah padi (kata nama) manakala Ranahon pula merujuk kepada keluasan atau kawasan penanaman sawah padi dengan penembahan imbuhan -an di belakang perkataan (ranau + an = ranahon) dan bukannya ranau itu lumpur saya padi. Dari mana penulis mendapat maksud ranau itu ialah lumpur sawah padi???? Lumpur dalam bahasa Dusun ialah burutak, rana, ludtak (juga bermaksud bubur). Jadi Istilah daerah Ranau sempena nama sawah padi itu bagus dan tidak ada cacat celahnya cuma saja kefahaman penulis terhadap maksud ranau itu yang kurang tepat.

    Berkait dengan Istilah kadazan dan dusun, Kadazan sudah wujud dengan munculnya institusi bobolian/bobohizan di Penampang. Kadazan bermaksud orang atau 'the people', boleh rujuk rinait/chant tersebut yang mengandungi perkataan kadazan. Juga kadazan sudah pun wujud dalam rekod pada tahun 1924 oleh A.L Glossen dalam buku kamus yang dibuatnya. Juga pada tahun 1929 Owen Rutter menulis istilah kadazan ini merujuk kepada Dusun papar dalam bukunya Pagan of North Borneo. Kadazan yang disandarkan kepada kakadayan (kedai-kedai) adalah satu permainan politik antara USDA dan KCA pada tahun 1963 lagi, Pemimpin2 Dusun dengan mengejek dan mempermainkan istilah Kadazan ni untuk mendapatkan sokongan dari kelompok Dusun di Ranau, Tambunan dan keningau. Maka dengan itu wujudlah Kadazan ialah kekedayan/kakadayan. Bukti melalui bahasa pun kita tahu bahawa kenyataan Kadazan ialah kekedayan sudah tidak boleh digunakan. KAKADAYAN bermaksud deretan kedai (plural) yakni merujuk kepada kedai yang banyak,. KADAI pula merujuk kepada satu kedai (singular). Bagaimana kadazan boleh diertikan dengan kakadayan pula?

    Istilah Dusun adalah istilah yang diberikan oleh bangsa Brunei kepada org Dusun itu sendiri dan bukannya asal dari bahasa Dusun atau pun kadazan.

    Antara Dusun dan kadazan, kadazan adalah istilah asal dari bahasa Kadazan atau asli ada dalam bahasa Kadazan.

    ReplyDelete
  6. Sabah sudah mencapai kemerdekaan sebelum penubuhan Malaysia pada 31 Ogos 1963. bukan merdeka melalui pembentukan Malaysia. Sabah beserta Sarawak, Singapore dan malaya membentuk malaysia

    ReplyDelete
  7. rinukut-rukut rina't simpuro'an nepe nga ewensei kawagu iso nestolgia... saya mau kasih cantik da'ah ini tajuk nga aiso kesiwatan. LPS yang kasi kenal padi di Sawah bah kan? Ranau sudah ada tapi lagob padi belum top. Awan. saya paham juga Burutak, rana orm lutak, tapi kami jarang guna istilah itu disawah. itu Kalau saa na natad sama sana ralan, sama angara lelebuhen karabau sana tengah-tengah lagob

    ReplyDelete
  8. Inda lah saya pernah dengar orang Ranau cakap "odoi, mana oku nodii. noponu nodi bo bangkad ku do ranau' atau "Agang, goyo susi'ai ilo ranau hino id tampangil nu, koromos hilo'd siliu"... kakakakakakakaka... Oh my Dusun


    Sy pun orang Ranau juga, asal kg Sosondoton Ranau... saudara mara pun ramai di kg Lohan.... opppppssssss silap sia dingar2 sudah mengaku Melayu.. ooopppppssss

    ReplyDelete

DAFTAR AHLI ONLINE

PERTUBUHAN GERAK SENI SILAT ABJAD ASLI JABAT KILAT MALAYSIA  CAW. SABAH

Borang Permohonan Menjadi Ahli Online

Nama :
Umur :
Alamat Tempat Tinggal:
Pekerjaan :
Alamat Tempat Kerja :
No.Hp :
Email Address:
Catatan / komen / Pendapat

sila sediakan :

2 keping gambar ukuran pasport

2 Salinan My Kad depan belakang

Yuran Pendaftaran RM50.

 


This form powered by Freedback